Kanada Setop Vaksin AstraZeneca untuk Usia di Bawah 55 Tahun, Sampai Kapan?

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Selasa, 30 Mar 2021 10:36 WIB
Pembekuan Darah Terkait AstraZeneca Ditemukan Pada Perempuan di Bawah 55 Tahun
Ilustrasi (Foto: ABC Australia)
Jakarta -

Sejumlah pakar Kanada merekomendasikan penghentian penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang-orang yang berusia di bawah 55 tahun, setelah sebagian kecil pasien di luar negeri menderita pembekuan darah usai divaksin.

Seperti dilansir AFP, Selasa (30/3/2021), Provinsi Manitoba dan Quebec adalah yang pertama mengikuti pedoman baru Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi dan Kesehatan (NACI) ini, dengan masing-masing wilayah bertanggung jawab atas program vaksinnya sendiri.

"Ada ketidakpastian yang substansial tentang manfaat pemberian vaksin AstraZeneca untuk orang dewasa di bawah usia 55 tahun," kata Wakil Kepala Kesehatan Masyarakat Kanada Howard Njoo dalam konferensi pers.

"Saat ini, kami menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang dewasa di bawah usia 55 tahun, menunggu analisis risiko-manfaat lebih lanjut," katanya.

Sementara itu, untuk warga Kanada yang sudah terlanjur menerima suntikan AstraZeneca dalam 20 hari terakhir disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Pada dokter dari Health Canada dan NACI mengatakan bahwa produsen vaksin - yang sekarang telah memasang peringatan pada label - akan diminta untuk melakukan penilaian rinci tentang manfaat dan risiko vaksin berdasarkan usia dan jenis kelamin.

"Sampai saat ini, tidak ada kasus (gumpalan darah) yang dilaporkan di Kanada," kata Kepala Petugas Medis Health Canada, Supriya Sharma.

"Namun melalui kerja sama internasional kami yang sedang berlangsung, Health Canada menjadi sadar bahwa kasus tambahan dari peristiwa ini telah dilaporkan di Eropa," katanya.

Simak juga video 'MUI Tegaskan Vaksin AstraZeneca Boleh Digunakan Selama Pandemi':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2