Maroko Dapat 65 Juta Dosis Vaksin Corona dari Cina dan Inggris

Eva Safitri - detikNews
Sabtu, 26 Des 2020 00:55 WIB
FILE - In this Monday, March 16, 2020 file photo, a glass of Moroccan tea is left by a window of a closed down coffee shop, after the Moroccan government announced further restrictions to avoid the spread of coronavirus, including closure of cafes and mosques, in the capital Rabat, Morocco. Morocco has imposed a curfew, closed restaurants in major cities and banned public and private gatherings for three weeks — including the usually festive New Years Eve — to curb the spread of the virus.The curfew between 9 p.m and 6 a.m went into effect Wednesday, Dec. 23, 2020 and is set to last until Jan. 13.  (AP Photo/Mosaab Elshamy, File)
Virus Outbreak Morocco (Foto: AP/Mosa'ab Elshamy)
Maroko - Maroko mengumumkan telah memperoleh 65 juta dosis vaksin COVID-19 dari Sinopharm China dan AstraZeneca Inggris. Kerajaan Afrika Utara itu bersiap untuk meluncurkan program vaksinasi COVID-19 yang bertujuan untuk mengimunisasi 80% populasi orang dewasa di negara itu.

Dilansir dari AP, Sabtu (26/12/2020), Menteri Kesehatan Khalid Ait Taleb mengumumkan angka tersebut pada pertemuan Kabinet Kamis. Pemerintah tidak menyebutkan apakah vaksin itu dibeli atau disediakan oleh Covax, sebuah proyek global untuk menyediakan vaksin bagi negara berkembang.

Mustapha Ennaji Moulay, kepala departemen virologi di Universitas Hassan II di Casablanca dan anggota komite ilmiah COVID-19 pemerintah, mengatakan bahwa peraturan untuk vaksinasi sedang dilakukan. Program vaksinasi diharapkan akan dimulai dalam waktu mendatang.

Maroko memiliki salah satu rencana vaksinasi paling maju di wilayah tersebut. Negara itu juga melaporkan jumlah infeksi dan kematian virus tertinggi kedua di Afrika, setelah Afrika Selatan.

Menteri Kesehatan Maroko mengatakan target pemerintah adalah memvaksinasi 25 juta dari 36 juta orang negara itu, semuanya gratis, perintah dari Raja Mohammed VI.

Sementara pemerintah Maroko telah menjanjikan vaksinasi sejak awal bulan ini, menteri mengatakan persiapan sekarang telah mencapai kemajuan. Dia mengatakan pihak berwenang akan melakukan simulasi di semua lokasi imunisasi guna menghindari kendala yang mungkin timbul selama pelaksanaan program vaksinasi.

Pada tahap pertama, vaksin akan diberikan kepada tenaga medis, otoritas publik, layanan keamanan, petugas pendidikan, dan orang yang menderita penyakit kronis. Kementerian Kesehatan mengatakan telah menerapkan sistem komputerisasi untuk mendaftarkan populasi sasaran dan melacak status kesehatan mereka setelah mereka menerima vaksin.

Moulay mengatakan Maroko telah berusaha untuk mendiversifikasi pasokan dengan menandatangani kontrak dengan banyak negara.

Maroko mengatakan akan memulai program vaksinasi dengan vaksin Sinopharm, meskipun belum menyelesaikan uji coba lanjutan untuk membuktikan bahwa itu aman dan efektif. Vaksin, yang telah diuji pada 600 orang Maroko sebagai bagian dari uji klinis musim gugur ini.

Pengiriman vaksin awal Maroko akan datang dari China, tetapi Maroko juga berencana untuk memproduksi vaksin secara lokal.

Vaksin AstraZeneca masih dalam uji coba lanjutan di negara-negara termasuk Inggris dan A.S. dan belum disetujui.

Jumlah kasus virus harian Maroko telah sedikit menurun dalam dua minggu terakhir, tetapi penurunan dalam pengujian meningkatkan kekhawatiran bahwa virus dapat menyebar lebih cepat daripada yang dilaporkan.

Sebagai tindakan pencegahan untuk mengekang penyebaran virus selama perayaan Tahun Baru, pihak berwenang melarang pertemuan baik secara kelompok ataupun pribadi, menutup restoran di kota-kota utama negara itu, dan memberlakukan jam malam yang mulai berlaku Rabu malam dan akan berlangsung selama tiga minggu. (eva/eva)