Korea Utara Kecam Badan Pengawas Nuklir PBB sebagai 'Boneka' Barat

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Kamis, 12 Nov 2020 17:42 WIB
People watch a TV showing file images of North Koreas missile launch during a news program at the Seoul Railway Station in Seoul, South Korea, Monday, March 9, 2020. North Korea fired three unidentified projectiles off its east coast on Monday, South Koreas military said, two days after the North threatened to take
Foto: Ilustrasi peluncuran rudal Korut (AP Photo/Ahn Young-joon)
Pyongyang -

Korea Utara menyebut badan pengawas nuklir PBB (IAEA) sebagai "boneka yang menari mengikuti irama" negara-negara Barat. Hal ini disampaikan setelah laporan baru IAEA menyatakan bahwa simpanan senjata nuklir negara tersebut melanggar hukum internasional.

Dilansir dari Associated Press (AP), Kamis (12/11/2020) Duta Besar Korea Utara untuk PBB, Kim Song menyampaikan hal itu pada pertemuan Majelis Umum PBB, di mana direktur eksekutif Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA), Rafael Grossi, menyebut kegiatan nuklir Korut "sangat disesalkan" dan dianggap sebagai "pelanggaran yang jelas" terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB.

IAEA tidak memiliki pengawas di Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK) - sejak Pyongyang mengusir mereka pada tahun 2009. Badan tersebut mengatakan dalam laporan 1 September bahwa mereka terus mempersiapkan pengawas untuk kembali jika pemimpin Korut, Kim Jong Un memutuskan untuk menerima mereka kembali.

Grossi mengatakan IAEA memantau aktivitas nuklir Korea Utara menggunakan citra satelit dan informasi open source. Dia mengatakan "badan tersebut sedang mengintensifkan kesiapannya untuk memainkan peran penting dalam memverifikasi program nuklir DPRK."

Song menuduh IAEA kurang "imparsialitas dan objektivitas" sebagai organisasi internasional. Bahkan, dia menilai IAEA "tidak lebih dari alat politik negara-negara Barat".

"Ini adalah penilaian kami terhadap IAEA saat ini, seperti yang terjadi lebih dari 20 tahun yang lalu," katanya kepada 193 anggota Majelis Umum.

"Kami meninggalkan IAEA sejak lama dan tidak melupakan tindakan tercela mereka karena memihak pasukan musuh dalam manuver mereka untuk menekan kami, meningkatkan 'kecurigaan' tentang fasilitas nuklir damai DPRK pada awal 1990-an," kata Song.

"Saya ingin memperjelas sekali lagi bahwa DPRK tidak akan pernah memiliki urusan apa pun untuk berurusan dengan IAEA selama tidak ada ketidakberpihakan dan objektivitas, dan tetap menjadi boneka yang menari mengikuti irama kekuatan musuh melawan DPRK," imbuh Song.

Selanjutnya
Halaman
1 2