Antisipasi Topan Vamco, Filipina Evakuasi Ribuan Warganya

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Rabu, 11 Nov 2020 13:41 WIB
GUINOBATAN, PHILIPPINES - NOVEMBER 2:  Residents salvage their properties amidst their destroyed village in the aftermath of Super Typhoon Goni on November 2, 2020 in Guinobatan, Philippines. Super Typhoon Goni, this years most powerful storm in the world, hit the Philippines with wind gusts of up to 190 miles per hour on November 1. The typhoon left at least ten people killed.
Foto: Filipina saat diterjang topan (Getty Images/Jes Aznar)
Jakarta -

Otoritas Filipina telah memerintahkan ribuan penduduknya di komunitas pesisir timur untuk mengungsi menjelang datangnya Topan Vamco. Perintah ini muncul hanya beberapa minggu setelah negara itu dilanda topan terkuat sepanjang tahun ini.

Dilansir Reuters, Rabu (11/11/2020) Vamco, yang membawa angin dengan kecepatan 125 kilometer per jam adalah badai tropis ke-21 yang melanda Filipina tahun ini.

"Kami baru 1% dalam pemulihan dan kemudian datanglah topan lagi. Kami sekarang merasakan angin kencang dan hujan," kata gubernur provinsi Catanduanes, Joseph Cua kepada radio DZMM.

Provinsi pulau Catanduanes dan Albay yang ada di dekatnya, keduanya di tenggara ibu kota Manila, mengalami serangan topan Goni pada akhir Oktober, topan kategori 5 yang menewaskan 25 orang dan menyebabkan enam orang hilang.

Vamco akan sampai di Pulau Polilio pada Rabu (11/11) malam waktu setempat dan menghantam provinsi itu sebelum keluar dari pulau utama Luzon di Filipina pada Kamis (12/11), ujar peramal cuaca, Chris Perez.

Selanjutnya
Halaman
1 2