Presiden Turki Erdogan Serukan Boikot Produk Prancis

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 27 Okt 2020 01:28 WIB
President of Turkey Recep Tayyip Erdogan welcomes Turkish-Cypriot leader during an official ceremony in Ankara, on October 26, 2020. - Newly elected Turkish Cypriot leader makes his first official visit in Ankara on October 26, 2020. (Photo by Adem ALTAN / AFP)
Presiden Turki, Recep Tayyib Erdogan (Foto: AFP/ADEM ALTAN)
Ankara -

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan turut bergabung dengan negara-negara Muslim yang telah lebih dulu menyerukan untuk memboikot produk Prancis. Seruan ini imbas dari pernyataan Presiden Emmanuel Macron untuk memerangi kelompok radikal Islam.

Dilansir AFP, Senin (26/10/2020) Erdogan telah memimpin kecaman terhadap Macron atas pembelaan kuat atas hak untuk mengejek agama menyusul pembunuhan seorang guru sekolah di Prancis. Guru tersebut dibunuh lantaran menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelasnya.

Erdogan menyerukan untuk menolak barang-barang Prancis.

"Jangan pernah menghargai barang-barang berlabel Prancis, jangan membelinya," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi di Anktara. Erdogan juga sebelumnya telah membuat kehebohan dengan pernyataannya bahwa Macron membutuhkan "pemeriksaan mental".

Setelah Turki dituduh oleh Prancis tetap bungkam atas pembunuhan guru Prancis pada 16 Oktober lalu, juru bicara Erdogan, Ibrahim Kalin pada Senin waktu setempat mengecam "pembunuhan mengerikan" itu, dan menambahkan "tidak ada" yang bisa membenarkan serangan itu.

Produk Prancis telah ditarik dari rak supermarket di Qatar dan Kuwait. Di Suriah orang-orang telah membakar gambar Macron dan bendera Prancis dibakar di Ibu Kota Libya, Tripoli.

(lir/lir)