Buntut Ketegangan dengan Yunani, Pemimpin Eropa Dukung Sanksi untuk Turki

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 11 Sep 2020 09:41 WIB
FILE - In this Tuesday, Jan. 24, 2017 file photo, French presidential candidate and former French Economy Minister Emmanuel Macron speaks during a press conference at the Government House, in downtown Beirut, Lebanon. French President Emmanuel Macron is traveling to Lebanon on Thursday Aug. 6, 2020, to offer support for the country after the massive, deadly explosion in Beirut. Lebanon is a former French protectorate and the countries retain close political and economic ties.  (AP Photo/Bilal Hussein, File)
Foto: Presiden Prancis Emmanuel Macron (AP Photo/Bilal Hussein, File)
Paris -

Para pemimpin tujuh negara Eropa di Mediterania siap untuk mendukung sanksi Uni Eropa terhadap Turki. Mereka ingin sanksi itu dijatuhkan jika Turki menghindari dialog tentang meningkatnya ketegangan di laut tersebut.

Seperti dilansir AFP, Jumat (11/9/2020) Presiden Prancis Emmanuel Macron menjadi tuan rumah bagi para pemimpin enam negara Uni Eropa lainnya, termasuk saingan regional Turki, Yunani, untuk pertemuan puncak di Corsica dengan harapan menemukan kesepakatan menjelang pertemuan puncak Uni Eropa berikutnya bulan ini.

Menunjukkan kembali kemarahannya terhadap Turki yang dipimpin Presiden Recep Tayyip Erdogan, Macron mengatakan sebelum KTT bahwa sekutu NATO itu tidak lagi menjadi mitra di Mediterania timur, dan bahwa rakyatnya "pantas mendapatkan sesuatu" yang berbeda dengan cara pemerintah berperilaku saat ini.

Prancis telah sangat mendukung Yunani dan Siprus dalam perselisihan yang berkembang dengan Turki atas sumber daya hidrokarbon dan pengaruh angkatan laut di Mediterania timur, yang telah memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih parah.

Setelah pembicaraan dengan para pemimpin Italia, Malta, Portugal, Spanyol, Yunani dan Siprus di resor Porticcio di luar ibu kota lokal Ajaccio, Macron mengatakan bahwa para pemimpin ingin terlibat kembali dalam dialog dengan Turki "dengan itikad baik ".

Tetapi pernyataan terakhir dari para pemimpin itu menjelaskan bahwa sanksi akan dibahas jika Turki gagal mengakhiri "tindakan konfrontasinya".

Tonton video 'Turki Kecam Latihan Perang Yunani':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2