Pria di Pakistan Divonis Hukuman Mati Akibat Teks Hujatan di Pesan

Eva Safitri - detikNews
Rabu, 09 Sep 2020 01:08 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi (Foto: (Thinstock))
Pakistan -

Pengadilan Pakistan pada Selasa menjatuhkan hukuman mati kepada seorang pria. Pria itu divonis atas perbuatannya mengirim pesan teks yang berisi hujatan.

Dilansir dari AFP, Rabu (9/9/2020), pria itu adalah Asif Pervaiz, 37, yang telah ditahan sejak tahun 2013 karena melawan tuduhan penistaan agama yang diajukan kepadanya oleh supervisor pabrik tempat dia bekerja.

Pengacara Pervaiz Saif-ul-Malook mengatakan kepada AFP bahwa Pervaiz telah membantah semua tuduhan terhadapnya dan hanya meneruskan pesan teks yang dipermasalahkan.

"Kasus ini seharusnya dibatalkan oleh hakim," kata Malook, seraya menambahkan dia akan mengajukan banding atas putusan tersebut ke Pengadilan Tinggi Lahore.

"Dia sudah menghabiskan tujuh tahun menunggu keputusan pengadilan. Siapa yang tahu berapa tahun lagi dia harus menunggu sampai ini selesai?," lanjutnya.

Penodaan agama adalah masalah yang sangat sensitif di Pakistan yang konservatif di mana undang-undang dapat menjatuhkan hukuman mati bagi siapa pun yang dianggap menghina Islam atau tokoh Islam.

Pervaiz mengklaim atasannya, yang telah mencoba untuk mengubahnya menjadi Islam, menuduhnya menghujat setelah dia berhenti dari pekerjaan pabriknya.

Minoritas agama, termasuk Kristen, paling terancam pelanggaran undang-undang penistaan agama.

Hingga 80 orang diketahui dipenjara di Pakistan atas tuduhan tersebut - setengah dari mereka menghadapi hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati - menurut Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional.

Bulan lalu seorang pria yang dituduh melakukan penistaan agama ditembak mati di dalam ruang sidang di kota Peshawar.

(eva/eva)