Iran Eksekusi Mati Pria yang Jadi Mata-mata CIA dan Mossad

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Senin, 20 Jul 2020 14:58 WIB
Gina Haspel is a veteran of the CIAs undercover spy operations, joining in 1985 and serving in posts around the world including a stint in the US embassy in London in the late 2000s (AFP Photo/SAUL LOEB)
Foto: AFP Photo/SAUL LOEB
Jakarta -

Otorotas Iran mengeksekusi mati seorang mantan penerjemah yang dihukum karena bekerja sebagai mata-mata untuk Amerika Serikat (AS) dan Israel. Dia juga disebut sebagai orang yang telah membocorkan keberadaan Jenderal top Iran Qasem Soleimani yang kemudian tewas dibunuh AS.

Seperti dilansir dari AFP, Senin (20/7/2020) situs peradilan Mizan Online menyebut eksekusi mati Mahmoud Mousavi Majd dilakukan pada hari Senin (20/7) pagi. "Hukuman dilakukan pada Senin pagi atas tuduhan spionase sehingga kasus pengkhianatannya terhadap negaranya akan ditutup selamanya," bunyi pernyataan dalam situs tersebut.

Pihak berwenang mengatakan awal bulan ini Majd telah dijatuhi hukuman mati karena memata-matai "berbagai bidang keamanan, terutama angkatan bersenjata dan Pasukan Quds dan memata-matai pergerakan Jenderal Qasem Soleimani".

Juru bicara Gholamhossein Esmaili menjelaskan bahwa Majd dinyatakan bersalah karena menerima sejumlah besar uang dari Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat atau CIA dan Mossad, Israel.

Majd telah pindah ke Suriah pada 1970-an bersama keluarganya dan bekerja sebagai penerjemah bahasa Inggris dan Arab di sebuah perusahaan. Ketika perang pecah, ia memilih untuk tinggal di negara itu sementara keluarganya pergi.

"Pengetahuannya tentang bahasa Arab dan keakraban dengan geografi Suriah membuatnya dekat dengan penasihat militer Iran dan dia mengambil tanggung jawab dalam kelompok-kelompok yang ditempatkan dari Idlib ke Latakia," ujar situs itu.