ADVERTISEMENT

Erdogan Menolak Kritik atas Diubahnya Hagia Sophia Menjadi Masjid

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Minggu, 12 Jul 2020 01:11 WIB
erdogan
Foto: Presiden Turki Erdogan (Reuters)

Erdogan kemudian menandatangani keputusan presiden yang menyerahkan kendali 'Masjid Hagia Sophia' kepada direktorat urusan agama Turki, Diyanet.

"Kami membuat keputusan ini tidak melihat apa yang orang lain katakan tetapi melihat apa hak kami dan apa yang diinginkan negara kami, seperti apa yang telah kami lakukan di Suriah, di Libya dan di tempat lain," kata pemimpin Turki itu.

Sebelumnya, pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan bahwa pihaknya 'kecewa' dengan keputusan Turki untuk mengubah monumen era Bizantium, Hagia Sophia kembali menjadi masjid. AS pun mendesak akses yang sama bagi semua pengunjung.

"Kami kecewa dengan keputusan pemerintah Turki untuk mengubah status Hagia Sophia," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Morgan Ortagus seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (11/7).

"Kami memahami bahwa pemerintah Turki tetap berkomitmen untuk mempertahankan akses ke Hagia Sophia untuk semua pengunjung, dan berharap untuk mendengar rencananya untuk melanjutkan pengelolaan Hagia Sophia untuk memastikannya tetap dapat diakses tanpa hambatan untuk semua," imbuhnya.

Selain AS, negara lain juga menentang keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia menjadi masjid. Kecaman juga datang dari Yunani yang menyebut keputusan tersebut 'provokasi terbuka bagi seluruh dunia beradab'.

"Nasionalisme yang diperlihatkan oleh Presiden (Turki) (Recep Tayyip) Erdogan ... membawa negaranya mundur enam abad," cetus Menteri Kebudayaan Yunani, Lina Mendoni dalam sebuah pernyataan seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (11/7).


(rfs/rfs)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT