Menyedihkan! Satu dari 97 Orang di Dunia Hidup Sebagai Pengungsi

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Kamis, 18 Jun 2020 13:37 WIB
kamp pengungsian yordania
Foto: Kamp Pengungsi Suriah di Yordania (Deden Gunawan/detikX)
Jenewa -

Badan Pengungsi PBB mencatat hampir 80 juta orang terpaksa meninggalkan rumah dan mengungsi akibat kekerasan dan penganiayaan. Data pengungsi global ini adalah yang yang tertinggi dalam satu dekade terakhir ini.

Seperti dilansir AFP, Kamis (18/6/2020) menurut sebuah laporan baru oleh Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) pada akhir 2019, satu dari setiap 97 orang di dunia hidup mengungsi dan terlantar, menyoroti pembengkakan data perpindahan dari konflik di tempat-tempat seperti Suriah dan Republik Demokratik Kongo.

"Satu persen dari populasi dunia tidak dapat kembali ke rumah mereka karena ada perang, penganiayaan, pelanggaran hak asasi manusia, dan bentuk kekerasan lainnya," kata kepala UNHCR Filippo Grandi kepada AFP dalam sebuah wawancara, Kamis (18/6).

UNHCR menemukan bahwa pada akhir tahun lalu, ada rekor tentang 79,5 juta orang yang hidup baik sebagai pengungsi, pencari suaka atau yang disebut perpindahan internal di negara mereka sendiri. Angka ini menandai peningkatan dramatis hampir sembilan juta dari tahun sebelumnya.

"Ini adalah tren yang telah berlangsung sejak 2012: angkanya lebih tinggi dari tahun sebelumnya," kata Grandi, sembari menunjukkan bahwa ini berarti "ada lebih banyak konflik, ada lebih banyak kekerasan yang telah mendorong orang menjauh dari mereka rumah."

Ini juga berarti, lanjutnya, "bahwa ada solusi politik yang tidak memadai" untuk konflik dan krisis yang akan memungkinkan orang untuk kembali ke rumah.

Grandi menunjukkan bahwa 10 tahun yang lalu, jumlah orang yang hidup dalam perpindahan global sekitar 40 juta.

Tonton juga video 'Kasus Corona Pertama Terdeteksi di Kamp Pengungsi Rohingya':

Selanjutnya
Halaman
1 2