Bentrokan Tewaskan 20 Tentaranya, India Beri Peringatan ke China

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 18 Jun 2020 12:52 WIB
An Indian army convoy moves on the Srinagar- Ladakh highway at Gagangeer, north-east of Srinagar, India, Wednesday, June 17, 2020. Indian security forces said neither side fired any shots in the clash in the Ladakh region late Monday that was the first deadly confrontation on the disputed border between India and China since 1975. China said Wednesday that it is seeking a peaceful resolution to its Himalayan border dispute with India following the death of 20 Indian soldiers in the most violent confrontation in decades. (AP Photo/Mukhtar Khan)
Konvoi militer India di wilayah Srinagar-Ladakh usai terjadi bentrokan dengan tentara China (AP Photo/Mukhtar Khan)
New Delhi -

India memperingatkan China untuk tidak memberikan 'klaim berlebihan dan tidak bisa dipertahankan' terkait kedaulatan atas Lembah Galvan, yang menjadi sumber pertikaian kedua negara. Peringatan ini disampaikan setelah terjadi bentrokan militer di wilayah Himayala itu yang menewaskan 20 tentara India.

Kematian 20 tentara India dalam bentrokan pada Senin (15/6) malam, tercatat sebagai konflik paling mematikan antara India dan China dalam 45 tahun terakhir. China belum mengungkapkan apakah pihaknya menderita korban jiwa dalam bentrokan itu.

Seperti dilansir Associated Press, Kamis (18/6/2020), juru bicara Kementerian Urusan Luar Negeri India, Anurag Srivastava, menyatakan kedua negara sepakat menangani situasi ini secara bertanggung jawab. Srivastava juga melontarkan peringatan terkait klaim China atas lembah tersebut.

"Membuat klaim berlebihan dan tidak bisa dipertahankan, bertentangan dengan pemahaman ini," tegas Srivastava dalam pernyataannya.

Kedua negara saling menuduh bahwa pihak lain yang memicu bentrokan di Lembah Galvan, yang menjadi bagian dari wilayah Ladakh di Himalaya yang menjadi sengketa. Laporan media menyebut beberapa pejabat senior militer India dan China bertemu pada Rabu (17/6) waktu setempat untuk meredakan ketegangan, namun belum ada konfirmasi resmi dari kedua negara.

Pasukan keamanan India menyatakan tidak ada yang melepaskan tembakan dalam bentrokan itu. Namun disebutkan ada pelemparan batu dan baku hantam. Beberapa tentara India, termasuk seorang kolonel, tewas karena terluka parah dan paparan suhu minus di area Himalaya itu.

Bentrokan itu merupakan lanjutan dari ketegangan yang berawal dari awal Mei, saat otoritas India menyebut tentara-tentara China melanggar garis batas di tiga titik berbeda, mendirikan tenda dan pos penjara serta mengabaikan peringatan untuk pergi dari lokasi itu. Hal ini berujung pertengkaran, aksi lempar batu dan baku hantam antara tentara India dan China.

Tonton video 'Militer China Unjuk Kekuatan Hadapi Ketegangan di Perbatasan India':

Selanjutnya
Halaman
1 2