Round-Up

Bubarkan Demonstran George Floyd, Polisi Prancis Tembakkan Gas Air Mata

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 05 Jun 2020 10:43 WIB
Aksi demonstransi George Floyd di Prancis (AFP Photo/Denis Charlet)
Foto: Aksi demonstransi George Floyd di Prancis (AFP Photo/Denis Charlet)
Paris -

Polisi Prancis membubarkan sekitar 2.000 demonstran aksi protes kematian George Floyd dengan gas air mata di kota utara Lille. Para demonstran berteriak mengutuk keras kasus berbau rasialisme itu.

Seperti dilansir AFP, Jumat (5/6/2020) gas air mata itu ditembakkan oleh polisi Prancis pada Kamis (4/6), ketika demonstran terus menggemakan protes atas pembunuhan pria kulit hitam George Floyd oleh polisi Minnesota, Amerika Serikat (AS). Demonstrasi yang awalnya hanya terjadi di AS kini meluas ke sejumlah negara termasuk Prancis.

"Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian," teriak para demonstran.

Para demonstran juga mengacungkan plakat, beberapa dalam bahasa Inggris, membawa slogan-slogan yang sekarang dikenal dalam demonstrasi di AS: "Orang kulit hitam penting", "Saya tidak bisa bernapas," dan "Hentikan kekerasan polisi".

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2