Para Demonstran George Floyd di AS Diserukan untuk Tes Corona

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 05 Jun 2020 10:18 WIB
Demonstrators take part in a protest, Wednesday, June 3, 2020, in downtown Los Angeles, sparked by the death of George Floyd, who died May 25 after he was restrained by Minneapolis police. (AP Photo/Ringo H.W. Chiu)
Ilustrasi -- Unjuk rasa memprotes kematian George Floyd di Los Angeles (AP/Ringo H.W. Chiu)
Washington DC -

Otoritas kesehatan Amerika Serikat (AS) menyerukan bahwa para demonstran yang memprotes kematian George Floyd di berbagai wilayah AS, perlu diperiksa dan dites untuk virus Corona (COVID-19). Tembakan gas air mata dari polisi yang membuat batuk para demonstran, bisa berpotensi memicu penularan virus tersebut.

Seperti dilansir CNN, Jumat (5/6/2020), seruan tersebut disampaikan oleh Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), Dr Robert Redfield.

"Kami sungguh ingin individu-individu tersebut agar sangat mempertimbangkan untuk dievaluasi dan dites," ucap Redfiled dalam rapat dengar pendapat dengan House of Representatives (HOR) atau DPR AS membahas virus Corona.

"Saya pikir ada potensi, yang sangat disayangkan bagi ini (unjuk rasa) untuk acara penyemaian (penularan virus)," katanya, secara khusus merujuk pada aksi protes di kota-kota metropolitan yang melaporkan adanya penularan Corona secara signifikan.

"Cara untuk meminimalisasi itu adalah membuat setiap individu untuk mengakui hal itu demi kebaikan mereka sendiri, untuk melindungi orang-orang tercinta mereka, untuk (berkata) 'Hei, saya pergi keluar, saya perlu, saya perlu untuk diperiksa', Anda tahu, dan dalam tiga, lima, tujuh hari diperiksa, pastikan Anda tidak terinfeksi," cetus Redfield.

Dalam perdebatan dengan salah satu anggota DPR, Mark Pocan, dari Wisconsin, Redfield membahas soal penggunaan gas air mata terhadap para demonstran. Disebutkan Redfield bahwa menurut pengalamannya, gas air mata bisa membuat orang batuk-batuk. Hal ini jelas tidak baik mengingat pandemi yang sedang merajalela melibatkan virus pernapasan.

"Sudah pasti batuk dapat menularkan virus pernapasan, termasuk COVID-19," tegasnya.

Simak video 'Obama Soal Demo George Floyd: Ingat! AS Berdiri dari Sebuah Protes':

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2