Cegah Gelombang Kedua Corona, Turis Asing Wajib Karantina 14 Hari di Inggris

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 23 Mei 2020 16:18 WIB
Korban meninggal dunia yang diakibatkan virus corona di Inggris mendekati angka 20.000, update data pemerintah Inggris pada hari Jumat.
Ilustrasi (AP PHOTO)
London -

Seluruh turis yang tiba di Inggris dengan penerbangan internasional akan diwajibkan menjalani karantina selama 14 hari mulai bulan depan. Langkah ini diterapkan untuk mencegah datangnya gelombang kedua virus Corona (COVID-19) di Inggris.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (23/5/2020), otoritas Inggris memperingatkan bahwa siapa saja yang melanggar aturan karantina akan terancam hukuman denda. Dalam pengumuman pada Jumat (22/5) waktu setempat, otoritas Inggris menegaskan bahwa aturan karantina wajib ini berlaku untuk semua orang dan turis yang datang dengan penerbangan internasional di Inggris mulai 8 Juni mendatang. Irlandia dikecualikan dari aturan ini.

Tenaga medis yang sedang pergi dinas kerja di tengah pandemi Corona, para pekerja sektor pertanian dan mereka yang bekerja di sektor angkutan barang dan pembawa muatan besar di jalanan, juga akan dikecualikan dari aturan ini.

"Kita ingin mengurangi risiko kasus impor yang masuk ke Inggris," sebut Menteri Dalam Negeri Inggris, Priti Patel, dalam media briefing.

Patel menyebut langkah ini akan dikaji setiap tiga pekan. "Kita tidak tidak menutup semuanya, sepenuhnya. Kita tidak menutup perbatasan kita," imbuhnya.

"Yang ingin kita lakukan adalah mengendalikan penyebaran virus karena kita tidak ingin gelombang kedua virus ini," tegas Patel.

Aturan karantina wajib ini dipandang kontroversial, khususnya oleh sektor penerbangan Inggris yang mengalami penurunan jumlah penumpang dan penerbangan selama pandemi Corona. Pihak Airlines UK menyatakan bahwa langkah itu 'akan secara efektif membunuh' penerbangan internasional ke Inggris.

Selanjutnya
Halaman
1 2