Hongaria Tutup Kamp Pengungsian Usai Putusan Pengadilan Eropa

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Jumat, 22 Mei 2020 02:23 WIB
Sejumlah migran ramai-ramai melintasi kawasan Turki untuk masuk ke wilayah Yunani. Mereka berharap dapat memasuki benua Eropa demi kehidupan yang lebih baik.
Ilustrasi (Foto: AP Photo)
Hongaria -

Hongaria akan menutup kamp 'Zona Transit', tempat di mana pencari suaka dan migran ditahan. Kebijakan itu diambil menyusul putusan pengadilan tinggi Uni Eropa terhadap penahanan para imigran yang dinilai tidak manusiawi.

Dilansir AFP, Kamis (21/5/2020) Pengadilan Eropa (ECJ) pada awal bulan ini telah memutuskan perselisihan terkait kamp pengungsian itu. Di mana terjadi perselisihan antara otoritas Uni Eropa dengan Perdana Menteri Viktor Orban karena telah melakukan tindakan keras terhadap para imigran.

Ratusan orang ditahan dalam kontainer pengiriman di belakang pagar kawat duri di dua kamp di sepanjang perbatasan Serbia. Kelompok hak asasi manusia turut mengecam tindakan yang tidak manusiawi itu.

Menteri Senior pemerintah Gergely Gulyas mengatakan akan mengikuti putusan itu. "Wajib mematuhi putusan (ECJ). Tidak dapat melakukan apa pun selain menutup zona transit," katanya.

Gulyas mengatakan sebanyak 280 orang akan dibawa dari kamp ke pusat penerimaan suaka. Namun dia tidak merinci berapa lama mereka akan tinggal di sana dan apa yang akan terjadi pada para pengungsi itu.

"Permohonan suaka hanya bisa diajukan ke kedutaan di luar negeri," tutur Gulyas.

Selanjutnya
Halaman
1 2