Palestina Longgarkan Pembatasan Anti-Corona di Tepi Barat

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 19 Mei 2020 17:48 WIB
In this Tuesday, April 28, 2020 photo, a sign in Arabic reads
Situasi di salah satu desa di Tepi Barat saat pandemi Corona (AP Photo/Nasser Nasser)
Ramallah -

Otoritas Palestina mulai melonggarkan sejumlah pembatasan anti-virus Corona (COVID-19) di wilayah Tepi Barat. Pertokoan diperbolehkan buka kembali dan pengadilan setempat mulai beroperasi lagi.

Seperti dilansir Xinhua News Agency, Selasa (19/5/2020), langkah pembatasan telah diberlakukan di Tepi Barat mulai 5 Maret lalu, untuk mengendalikan penyebaran virus Corona.

Pelonggaran ini diumumkan saat Menteri Kesehatan Palestina, Mai al-Kaila, melaporkan tujuh kasus baru virus Corona pada Senin (18/5) malam. Dalam pernyataannya, Al-Kaila menyebut total kasus virus Corona di wilayah Palestina kini mencapai 567 kasus, dengan 108 pasien masih menjalani perawatan medis.

Dalam pernyataan terpisah, hakim agung Palestina, Mahmoud al-Habbash, mengumumkan bahwa seluruh pengadilan di Tepi Barat akan beroperasi penuh setelah sempat ditutup sejak 5 Maret.

"Keputusan untuk membuka kembali seluruh pengadilan di Tepi Barat diambil sesuai dengan keputusan kabinet Palestina untuk membuka kembali semua kementerian dan lembaga pemerintah di distrik-distrik yang tidak terdampak (virus Corona)," sebut Al-Habbash.

Otoritas Palestina telah mulai melonggarkan sebagian langkah anti-virus Corona, seperti membuka kembali pertokoan dan melonggarkan pembatasan transportasi antarkota.

Namun demikian, otoritas Palestina masih memberlakukan larangan untuk pergerakan dan perjalanan antar kota saat hari raya Idul Fitri, akhir pekan mendatang.

(nvc/ita)