Perkantoran Tutup dan Warga di Rumah, Singapura Bak 'Kota Mati'

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 07 Apr 2020 13:22 WIB
A man crosses an empty street in the central business district of Singapore on April 7, 2020, as the country ordered the closure of all businesses deemed non-essential as well as schools to combat the spread of the COVID-19 novel coronavirus. - Singapores usually bustling business district was almost deserted on April 7 as most workplaces in the city-state closed to stem the spread of the coronavirus after a surge in cases. (Photo by Roslan RAHMAN / AFP)
Seorang pria menyeberang di jalanan sepi di distrik pusat bisnis Singapura (AFP/ROSLAN RAHMAN)
Singapura -

Distrik bisnis di Singapura yang biasanya ramai, terlihat hampir sepi pada Selasa (7/4) waktu setempat. Sebagian besar perkantoran di negara ini mulai tutup demi membatasi penyebaran virus Corona (COVID-19).

Seperti dilansir AFP, Selasa (7/4/2020), Singapura menuai pujian atas praktik pemeriksaan dan pelacakan kontak yang ketat terhadap orang-orang yang terpapar virus Corona sehingga mampu mengendalikan penyebarannya. Namun beberapa hari terakhir, Singapura mengalami lonjakan kasus virus Corona.

Otoritas Singapura sebelumnya menolak untuk mengambil langkah-langkah keras yang telah diberlakukan beberapa negara dengan banyak kasus virus Corona. Namun pekan ini, otoritas setempat memerintahkan penutupan seluruh pusat bisnis yang dianggap tidak terlalu penting, juga penutupan sekolah-sekolah.

Warga Singapura juga diminta untuk tetap berada di rumah. Pada Selasa (7/4) pagi waktu setempat, hanya ada sedikit orang di area distrik bisnis setempat, yang biasanya penuh sesak. Kantor-kantor di area itu kebanyakan tutup sementara.

"Rasanya bak kota mati, semua orang takut, mereka semua sembunyi di rumah," ucap seorang warga setempat, Jenny Lee, yang bekerja sebagai agen asuransi, kepada AFP. "Kerumunan orang menghilang," imbuhnya.

Perdana Menteri (PM) Lee Hsien Loong mengimbau warga Singapura untuk mematuhi semua instruksi pemerintah. "Lakukan bagian kita dalam mendukung para profesional medis dengan tetap di rumah dan mematuhi langkah-langkah luas yang diberlakukan," ucapnya.

Ada 'Komodo' di Bandung Untuk Basmi Corona:

Selanjutnya
Halaman
1 2