Kasus Impor Corona Meningkat, China Kurangi Penerbangan dan Larang Masuk WNA

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 27 Mar 2020 10:46 WIB
This photo taken on March 21, 2020 shows staff wearing protective suits at the health check in the international departures area of Beijing airport. - China lifted tough restrictions on the province at the epicentre of the coronavirus outbreak on March 25 after a months-long lockdown as the country reported no new domestic cases. (Photo by LAURENT THOMET / AFP)
Petugas dengan pakaian pelindung bersiap memeriksa para penumpang yang datang dengan penerbangan internasional di Bandara Beijing (AFP/LAURENT THOMET)
Beijing -

Otoritas China akan secara drastis mengurangi rute penerbangan internasional dan melarang masuk setiap warga negara asing (WNA) ke negara tersebut. Langkah terbaru ini diambil China setelah jumlah kasus impor virus Corona atau kasus dari luar negeri terus bertambah.

Seperti dilansir AFP, Jumat (27/3/2020), otoritas China sudah tidak melaporkan kasus baru secara domestik -- penularan lokal -- selama dua hari berturut-turut. Kota Wuhan yang menjadi lokasi awal terdeteksinya virus Corona, bahkan melaporkan nol kasus baru dalam tiga hari terakhir.

Namun kekhawatiran baru muncul setelah jumlah kasus impor semakin bertambah. Kasus impor merupakan sebutan untuk kasus virus Corona yang muncul dari orang-orang yang tertular di luar negeri dan datang ke China beberapa waktu terakhir.

Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) dalam pernyataan pada Jumat (27/3) waktu setempat, melaporkan 55 kasus baru. Jumlah itu terdiri atas satu kasus domestik di Provinsi Zhejiang dan 54 kasus impor. Sejauh ini total kasus impor di China daratan telah mencapai 595 kasus.

Dalam pernyataan terbaru, Kementerian Luar Negeri China menyatakan bahwa setiap warga negara asing (WNA) yang tinggal di China dengan visa yang sah dan resident permits akan dilarang kembali ke negara itu mulai Jumat (27/3) tengah malam waktu setempat.

"Penangguhan itu adalah langkah sementara yang terpaksa diambil oleh China dengan menyoroti situasi wabah terkini," demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri China.

China Akan Bagi 'Resep' Hadapi Corona ke Anggota G-20:

Selanjutnya
Halaman
1 2