Corona Merebak: Jerman Tutup Jalur Perbatasan dengan Perancis, Austria, Swiss

Eva Safitri - detikNews
Senin, 16 Mar 2020 01:28 WIB
Pengalaman Warga Jerman Yang Masuk Karantina Virus Corona
Foto: DW (News)
Jakarta -

Jerman akan menutup perbatasannya dengan Perancis, Austria dan Swiss mulai Senin pagi. Hal itu dilakukan karena virus corona semakin merebak.

Dilansir dari AFP Senin (16/3/2020), keputusan itu dibenarkan oleh seorang sumber pemerintah kepada AFP, Minggu. Tabloid ternama Bild telah melaporkan bahwa penutupan akan berlaku pada jam 8:00 pagi (0700 GMT) pada hari Senin, dan mengklaim bahwa barang dan penumpang lintas batas akan dikecualikan.

Kanselir Angela Merkel and Interior Minister Horst Seehofer pun telah bertemu dengan perdana menteri negara dari wilayah Jerman yang terkena dampak pada hari Minggu untuk menyetujui penutupan.

Para politisi mengatakan penutupan itu tidak hanya bertujuan untuk memperlambat penyebaran virus corona, tetapi juga untuk mengurangi pembelian panik lintas batas, tambah laporan itu.

Paris, sementara itu, mengatakan keputusan telah diambil dalam koordinasi dengan pemerintah Prancis.Namun kementerian dalam negeri Prancis juga menegaskan bahwa perbatasan tidak akan sepenuhnya ditutup.

"Kami akan membatasi penyeberangan perbatasan seminimal mungkin, sambil membiarkan orang dan barang dagangan melewati. Ini bukan penutupan," kata seorang sumber kementerian kepada AFP.

Langkah-langkah Jerman saat ini hanya berlaku untuk tiga negara, sedangkan negara-negara tetangga lainnya seperti Polandia, Republik Ceko dan Denmark juga telah menutup perbatasan.

Jerman sampai sekarang menolak untuk menutup perbatasannya agar tidak membahayakan perjanjian Schengen, yang menjamin perjalanan bebas antara negara-negara Eropa dan telah menjadi beban dalam beberapa tahun terakhir oleh krisis migran dan ancaman terorisme jihad.

Tetapi dengan Eropa yang sekarang dianggap sebagai pusat pandemi, seruan untuk menutup perbatasan dengan Prancis mulai muncul tak lama sebelum keputusan hari Minggu.

"Penyebaran virus harus diperlambat. Aturan dasarnya adalah: siapa pun yang tidak perlu harus melintasi perbatasan tidak boleh melintasi perbatasan," kata Thomas Strobl, menteri dalam negeri negara bagian Baden-Wuerttemberg, yang berbatasan dengan Prancis. dan Swiss.

Jerman adalah salah satu negara yang paling parah dilanda pandemi coronavirus, dengan 3.795 infeksi menurut data terakhir Sabtu (14/3). Angka nasional terbaru resmi menyatakan bahwa delapan orang telah meninggal karena virus di Jerman, meskipun dua kematian lebih lanjut dilaporkan di Bavaria pada hari Minggu.

(eva/eva)