detikNews
Rabu 28 Agustus 2019, 00:29 WIB

Balas Mortir Gerilyawan Palestina, Pesawat Israel Serang Gaza

Haris Fadhil - detikNews
Balas Mortir Gerilyawan Palestina, Pesawat Israel Serang Gaza Ilustrasi pesawat tempur (Foto: Istimewa/financesonline.)
Gaza - Israel melancarkan serangan udara ke Gaza. Serangan dengan pesawat tanpa awak tersebut dilakukan usai mortir gerilyawan Palestina ditembakkan ke wilayah Israel.

Dilansir AFP, Selasa (27/8/2019), tembakan dari pesawat tanpa awak milik Israel menghantam fasilitas Hamas di timur kamp pengungsi Al-Bureij. Tidak ada korban yang dilaporkan.



"Beberapa saat yang lalu sebuah mortir diidentifikasi telah ditembakkan dari Jalur Gaza ke wilayah Israel," kata sebuah pernyataan militer Israel.

Pihak Israel menyebut serangan itu sebagai tanggapan atas tembakan mortir itu. Menurut pihak Israel, serangan udara menargetkan pos militer Hamas.

"Sebagai tanggapan, sebuah pesawat Pasukan Pertahanan Israel menargetkan sebuah pos militer Hamas di Jalur Gaza utara," ucap mereka.

Peristiwa ini adalah yang terbaru dalam serangkaian insiden lintas-perbatasan. Kejadian ini meningkatkan kekhawatiran tentang eskalasi lebih lanjut sebelum Pemilu Israel pada 17 September.

Pada hari Senin (26/8) pesawat tempur Israel menembak apa yang dikatakan militer adalah target teror di kompleks militer Hamas di Jalur Gaza utara, termasuk kantor seorang komandan batalyon Hamas. Israel juga mengumumkan akan memotong separuh bahan bakar yang disalurkannya ke pembangkit listrik utama wilayah itu.

Artinya, pemangkasan pasokan listrik Gaza bakal terjadi. Padahal pasokan listrik memang sudah sedikit.



Langkah itu diambil setelah tiga roket ditembakkan dari Gaza ke Israel selatan pada Minggu (25/8) malam. Menurut militer Israel, dua roket di antaranya dicegat oleh sistem pertahanan udara.

Militan Israel dan Palestina di Gaza telah berperang tiga kali sejak 2008. Selama Agustus terjadi tembakan roket dari Gaza, upaya penyusupan oleh orang-orang Palestina bersenjata dan membalas tembakan oleh Israel dan mengancam gencatan senjata yang rapuh.
(haf/haf)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com