Galangan Kapal Pembuat Titanic Bangkrut, Pekerja Gelar Aksi Protes

Haris Fadhil - detikNews
Rabu, 07 Agu 2019 02:09 WIB
Harland dan Wolff (Foto: Reuters)
Belfast - Harland dan Wolff, galangan kapal di Belfast yang membangun Titanic, akan mengajukan gugatan pailit. Hal itu dilakukan setelah pemilik Norwegia yang bangkrut gagal menemukan pembeli dan panggilan untuk nasionalisasinya ditolak.

Galangan kapal, yang derek kuningnya menjulang mendominasi cakrawala kota di Irlandia Utara ini telah ditempati oleh para pekerja yang takut kehilangan pekerjaan mereka sejak minggu lalu. Mereka mengatakan pada hari Senin (5/8) waktu setempat mereka akan memblokir administrator dari memasuki lokasi.

"BDO telah ditunjuk sebagai administrator dan perusahaan akan mengajukan kebangkrutan besok," kata juru bicara Harland dan Wolff seperti dilansir dari Reuters, Rabu (7/8/2019).



Bisnis ini disiapkan untuk dijual tahun lalu oleh induk Norwegia, Dolphin Drilling, yang mengajukan kebangkrutan pada bulan Juni.

Sejak dibuka pada tahun 1861, Harland dan Wolff telah mempekerjakan lebih dari 30.000 orang dalam masa Perang Dunia Kedua dan tetap menjadi simbol kuat masa lalu Belfast sebagai mesin industri Kerajaan Inggris.

Namun, hal itu telah menurun selama lebih dari setengah abad dan sekarang mempekerjakan hanya 130 pekerja penuh waktu yang berspesialisasi dalam proyek-proyek energi dan teknik kelautan meskipun mempekerjakan sejumlah besar kontraktor ketika mengamankan pekerjaan.

"Ini hari yang menyedihkan. Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan," kata seorang pekerja berusia 54 tahun yang telah 38 tahun bekerja di galangan itu. Dia mengatakan dia mengerti bahwa semua pekerja telah diberi pemberitahuan.

Para pekerja mengunci diri di halaman pekan lalu dan secara bergiliran menduduki gedung-gedung utama dalam upaya untuk mengendalikan proses yang mereka khawatirkan akan merampas pekerjaan mereka. Mereka dijadwalkan memberikan suara pada hari Senin waktu setempat tentang apakah akan melanjutkan protes.

John McDonnell, juru bicara keuangan untuk Partai Buruh oposisi, mengunjungi tempat itu pada hari Senin dan menyerukan negara untuk masuk dan me-renasionalisasi itu.

"Tidak akan sulit hari ini bagi (Perdana Menteri) Boris Johnson untuk mengatakan dia akan memberikan tempat ini masa depan. Jika Anda menutup sekarang anda kehilangan keterampilan, anda kehilangan masa depan," kata McDonnell. .

Seorang juru bicara pemerintah Inggris pekan lalu mengatakan nasib tempat itu, yang dimiliki negara dari tahun 1975 hingga 1989, adalah masalah komersial.

Susan Fitzgerald, seorang pejabat di serikat pekerja Unite, mengatakan dia prihatin dengan laporan media bahwa tempat itu mungkin dijual oleh administrator tanpa kewajiban seperti pensiun dan kontrak pekerja.

"Ini akan menjadi langkah sinis yang dirancang untuk membuang pekerjaan dan pekerja," ujar Fitzgerald.



Bisnis rig pengeboran Dolphin Drilling direstrukturisasi pada akhir Juni yang memungkinkan operasi tersebut berlanjut di bawah perusahaan induk baru yang didirikan di Jersey.

Museum Titanic

Meski pekerjaan dalam risiko, hal itu tidak akan mengarah pada penutupan galangan kapal, yang sebagian besar tanahnya merupakan sewa jangka panjang dari Komisaris Pelabuhan Belfast.

Bagian dari situs tersebut telah dijual dan menjadi tuan rumah sebuah museum yang didedikasikan untuk Titanic, kapal terapung terbesar pada masanya yang tenggelam dalam pelayaran perdananya pada tahun 1912 dengan hilangnya sekitar 1.500 nyawa. Sebuah hotel bintang empat baru dibuka di gedung tempat kapal itu dirancang.

Anggota parlemen Gavin Robinson, yang mewakili konstituensi Belfast Timur di mana pabrik itu berada, mengatakan Partai Unionis Demokratiknya telah 'menarik semua tuas politik yang kita bisa' tetapi gagal mencegah penunjukan administrator. (haf/haf)