DetikNews
Senin 25 Maret 2019, 18:17 WIB

Duh! Serangan Udara AS di Afghanistan Tewaskan 10 Anak-anak

Novi Christiastuti - detikNews
Duh! Serangan Udara AS di Afghanistan Tewaskan 10 Anak-anak Foto: REUTERS/Ammar Awad
Kabul - Laporan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) menyebut 10 anak-anak tewas dalam serangan udara militer Amerika Serikat (AS) di Afghanistan. Tiga orang lainnya tewas dalam serangan yang sama.

Seperti dilansir Reuters, Senin (25/3/2019), PBB menyebut bahwa anak--anak yang tewas itu berasal dari satu keluarga besar.

Serangan udara yang menewaskan anak-anak itu dilancarkan pada Sabtu (23/3) waktu setempat. Disebutkan PBB bahwa serangan udara itu merupakan bagian dari pertempuran antara Taliban dengan pasukan gabungan Afghanistan dan AS.

Serangan udara itu berlangsung selama 30 jam di wilayah Kunduz, sebuah provinsi di utara Afghanistan yang menjadi basis kuat Taliban.


Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) dalam pernyataannya mengonfirmasi 13 korban tewas dari kalangan sipil akibat serangan udara AS itu. UNAMA menyebut anak-anak dan tiga warga dewasa yang menjadi korban tewas telah kehilangan tempat tinggal akibat konflik.

Tiga warga sipil lainnya mengalami luka-luka akibat serangan udara AS tersebut. Serangan udara ini tepatnya terjadi di wilayah Telawka, dekat Kunduz.

Dalam pernyataan terpisah, juru bicara Misi Resolute Support di Afghanistan pimpinan NATO, Sersan Debra Richardson, mengonfirmasi bahwa pasukan militer AS melancarkan serangan udara pada saat itu.

Dia menyebut misi itu bertujuan untuk mencegah jatuhnya korban sipil, sedangkan Taliban dengan sengaja bersembunyi di antara warga sipil.


Dalam laporan pada Februari lalu, PBB menyebut jumlah warga sipil yang tewas dalam serangan udara dan serangan bom bunuh diri di Afghanistan sepanjang tahun lalu mengalami peningkatan. Sedangkan jumlah korban anak-anak disebut terus bertambah setiap tahunnya sejak tahun 2014.

Pertempuran antara Taliban dengan pasukan gabungan Afghanistan-AS mengalami peningkatan saat digelar perundingan antara kedua pihak untuk mengakhiri misi AS di Afghanistan yang telah berlangsung selama 17 tahun terakhir.


(nvc/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed