Senator AS Ingin Beri Sanksi MBS Terkait Pembunuhan Khashoggi

Jabbar Ramdhani - detikNews
Sabtu, 08 Des 2018 13:23 WIB
Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) (Foto: Dok. Bandar Algaloud/Courtesy of Saudi Royal Court/Handout via REUTERS)
Jakarta - Senator Amerika Serikat (AS) berniat menghukum Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman (MBS) atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi. Pekan depan Senator AS akan voting untuk menghukum Riyadh.

Presiden AS Donald Trump ingin agar hubungan dengan Arab Saudi tetap dekat. Namun beberapa rekan dari Republik telah bergabung dengan Partai Demokrat terkait dugaan terlibatnya MBS dalam pembunuhan Khashoggi.

Selain itu, Senator juga ingin agar AS mengakhiri dukungan dalam perang yang dipimpin Saudi di Yaman, memaksakan sanksi, dan menyetop penjualan senjata.


Namun, banyak yang punya perbedaan sikap terhadap konflik Yaman dengan pembunuhan Khashoggi. Beberapa ingin menanggapi kematian Khashoggi, dan lainnya setuju dengan Trump yang mendukung Saudi sebagai penyeimbang bagi Iran.

"Merupakan kesalahan untuk memecah hubungan itu dengan Saudi. Itu tidak didasarkan pada kepentingan bersama, memerangi ekstremisme di Timur Tengah, dan melawan ancaman Iran," kata Senator John Cornyn, Kamar No. 2 Republik, seperti dilansir Reuters, Sabtu (8/12/2018).


Lima senator Republik dan Demokrat bertemu di belakang pintu tertutup pada Kamis (6/12) pagi untuk membahas rencana ke depan. Namun, mereka menyatakan belum menemukan kompromi yang dapat memenangkan dukungan bipartisan yang cukup untuk melewati Senat.

Kurangnya kesepakatan antar senator ini kontras dengan banyaknya ungkapan kasar para senator yang ditujukan pada MBS. MBS menolak pengetahuan tentang operasi pembunuhan Khashoggi pada 2 Oktober di konsulat Saudi di Istanbul.

Direktur CIA Gina Haspel bicara kepada Senator AS pada Selasa (4/12) membulatkan tekat melawan MBS yang mendapat dukungan dari Trump.


Ada tiga wacana yang diungkapkan senat: resolusi kekuatan perang yang mengakhiri keterlibatan AS dalam konflik Yaman, undang-undang yang memberlakukan tindakan keras yang luas terhadap Arab Saudi, termasuk mengakhiri penjualan persenjataan dan mengenakan sanksi baru; dan resolusi tak mengikat yang menargetkan putra mahkota.

Diperkirakan Senat akan voting resolusi kekuatan perang minggu depan. Arab Saudi memimpin kampanye di Yaman melawan Houthi, pejuang Muslim Syiah yang dilihat tetangga Yaman sebagai agen Iran. Perang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang.



Tonton juga ' AS Bekukan Aset Pejabat Saudi yang Terlibat Pembunuhan Khashoggi ':

[Gambas:Video 20detik]

(jbr/fdn)