DetikNews
Senin 24 September 2018, 01:01 WIB

18 Orang Tewas Akibat Serangan Pemberontak di Kongo

Zunita Amalia Putri - detikNews
18 Orang Tewas Akibat Serangan Pemberontak di Kongo Foto: (Dok. Thinkstock)
Kongo - Serangan pemberontak menewaskan 18 orang di Kota Beni, Kongo. Serangan selama enam jam itu disebut bakal menghambat upaya menghentikan epidemi ebola di wilayah tersebut.

Dilansir dari Reuters, Senin (24/9/2018), kondisi kota Beni sangat kacau saat terjadi bentrokan antara pemberontak dengan pasukan Kongo.



"Beni tidak bisa dikendalikan pagi ini. Protes telah diumumkan di kota, tempat orang-orang mengekspresikan kemarahan mereka dengan ketakutan," kata salah satu pemimpin warga Kizito Bin Hangi.




Serangan tersebut menekankan pada tantangan pemerintah dan organisasi kesehatan dalam menangani ebola. Kepercayaan masyarakat disebut menurun akibat wabah ebola yang menyebabkan ketidakstabilan selama bertahun-tahun.

"Kekerasan ini akan berdampak pada penanganan ebola," ujar salah satu petugas kesehatan lokal.

"Rumah sakit umum yang merupakan salah satu pusat perawatan ebola menjadi fokus protes masyarakat pagi ini. Ini adalah reaksi normal bagi komunitas yang berduka untuk kesekian kalinya," ucap petugas tersebut.



Peristiwa terkait ebola yang terbaru diyakini menyebabkan demam hemoragik, muntah dan diare. Wabah tersebut disebut telah menewaskan 99 orang sejak Juli lalu dan menginfeksi 48 orang lainnya.



Saksikan juga video 'Gawat! 3 Pasien Ebola di Kongo Kabur dari Rumah Sakit':

[Gambas:Video 20detik]


(zap/haf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed