DetikNews
Senin 16 Juli 2018, 19:20 WIB

Pembantaian 292 Buaya di Sorong Jadi Sorotan Dunia

Niken Purnamasari - detikNews
Pembantaian 292 Buaya di Sorong Jadi Sorotan Dunia Foto: Pembantaian buaya di Kabupaten Sorong (Dok Polda Papua Barat)
Jakarta - Pembantaian 292 ekor buaya di Sorong menjadi sorotan dunia. Media massa dari sejumlah negara ikut memberitakan pembantaian yang dipicu oleh tewasnya seorang warga yang dimakan buaya.

Majalah TIME menulis judul 'Hundreds of Crocodiles Slaughtered in Retaliation for Attack on a Villager in Indonesia' pada artikelnya soal insiden ini. Cuplikan dalam berita itu yakni polisi dan pejabat setempat tidak dapat menghentikan pembantaian buaya tersebut.

Selain TIME, media asal Inggris, The Guardian, juga ikut memberitakan pembantaian tersebut. Sejumlah warga dengan menggunakan pisau hingga palu untuk membunuh buaya.



"Seorang pegawai mendengar seseorang berteriak minta tolong. Dia dengan cepat pergi dan melihat buaya itu menyerang. Orang tersebut tewas dan warga datang ke penangkaran dan membunuh semua buaya," tulis Kepala Badan Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) di Papua Barat, Basar Manullang, seperti ditulis The Guardian, Senin (16/7/2018).

Sementara Al-Jazeera turut menampilkan foto pembantaian buaya yang dirilis dari Antara. Berita dengan judul 'Indonesia mob kills nearly 300 crocodiles in revenge attack' menulis adanya pengamanan dari pihak penangkaran agar kejadian serupa tidak terjadi lagi.



Peristiwa pembantaian 292 ekor buaya terjadi pada Sabtu (14/7) lalu. Massa membantai buaya setelah seorang warga bernama Sugito tewas dimakan buaya saat sedang mencari rumput di sekitar area penangkaran buaya, pada Jumat (13/7).

Dari 292 ekor buaya, dua ekor di antaranya milik pemerintah dan 290 ekor lainnya adalah aset pemegang izin, PT Mitra Lestari Abadi.
(nkn/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed