DetikNews
Senin 16 April 2018, 10:47 WIB

Di KTT Liga Arab, Raja Salman Tolak Keputusan AS Soal Yerusalem

Rita Uli Hutapea - detikNews
Di KTT Liga Arab, Raja Salman Tolak Keputusan AS Soal Yerusalem Raja Salman mengecam keputusan AS mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel (Foto: Saudi Press Agency/Handout via REUTERS)
Riyadh - Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud menolak keputusan kontroversial Amerika Serikat untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Kecaman itu disampaikan dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Liga Arab di Dhahran, Saudi.

"Kami menekankan penolakan kami atas keputusan AS soal Yerusalem," ujar Raja Salman seperti dilansir kantor berita AFP, Senin (16/4/2018). "Yerusalem timur merupakan bagian integral dari wilayah-wilayah Palestina," imbuhnya.


"Palestina dan rakyatnya ada di hati seluruh warga Arab dan umat muslim," ucap Raja Salman dalam forum tahunan tersebut. KTT yang dihadiri 16 pemimpin Arab ini digelar sehari setelah Amerika Serikat (AS), Prancis, dan Inggris menyerang Suriah terkait serangan kimia yang menewaskan puluhan warga sipil di Douma.

Dalam forum itu, Raja Salman juga melontarkan kecaman pada musuh lama Saudi, Iran.

"Kami mengulangi kecaman keras kami atas tindakan teroris Iran di kawasan Arab dan menolak campur tangannya yang terang-terangan dalam urusan negara-negara Arab," cetus Raja Salman.


Sementara itu, secara terpisah, Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir menegaskan bahwa pemerintah Saudi akan mempertahankan hubungan "kuat, strategis" dengan Washington.

"Tak ada kontradiksi dengan memiliki hubungan strategis yang sangat kuat dengan AS seraya memberi tahu teman Anda soal kebijakan mereka yang harus berubah," ujar Jubeir. "Itulah gunanya teman," imbuhnya.
(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed