DetikNews
Jumat 22 Desember 2017, 15:49 WIB

500 Warga Palestina Telah Ditangkap Israel dalam 2 Pekan

Rita Uli Hutapea - detikNews
500 Warga Palestina Telah Ditangkap Israel dalam 2 Pekan aksi demo di Gaza memprotes keputusan Trump soal Yerusalem (Foto: Dok. AFP/Mohammed Abed)
Tepi Barat - Lebih dari 500 warga Palestina telah ditangkap pasukan Israel dalam dua pekan terakhir di wilayah Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

Penangkapan itu dilakukan sejak terjadinya aksi-aksi protes terhadap pengumuman Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

"Lebih dari 500 warga Palestina telah ditangkap sejak demonstrasi terhadap 'deklarasi Trump' pecah dua pekan lalu," demikian disampaikan sebuah organisasi non-pemerintah Palestina, Masyarakat Tahanan Palestina atau Palestinian Prisoners Society dalam statemen seperti dilansir kantor berita Turki, Anadolu Agency, Jumat (22/12/2017).

Menurut NGO Palestina tersebut, dari mereka yang ditangkap, sebanyak 153 orang di antaranya adalah anak-anak Palestina dan 11 perempuan.

"Penangkapan telah dilakukan di kota-kota Tepi Barat seperti Ramallah, Bethlehem, Hebron (al-Khalil), Nablus, Jenin, Tulkarm, Qalqiliya serta Yerusalem Timur," imbuhnya.

Pada 6 Desember lalu, Presiden Trump mengumumkan pengakuan resmi negaranya atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Trump juga mengumumkan rencana pemindahan kedutaan AS di Israel dari Tel Aviv ke kota suci tersebut. Pengumuman ini sontak memicu kecaman dunia internasional, termasuk dari negara-negara sekutu AS. Aksi-aksi protes pun marak digelar di berbagai negara, khususnya negara-negara muslim.
(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed