DetikNews
Jumat 22 Desember 2017, 10:08 WIB

9 Negara Tolak Resolusi PBB Soal Yerusalem, Takut Ancaman Trump?

Rita Uli Hutapea - detikNews
9 Negara Tolak Resolusi PBB Soal Yerusalem, Takut Ancaman Trump? Foto: Voting Sidang Majelis Umum PBB Soal Suriah, 9 Desember (Dok Kemlu)
New York - Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan resolusi yang menolak keputusan Amerika Serikat untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Dari total 193 negara anggota Majelis Umum PBB, sebanyak 128 negara termasuk Indonesia menyetujui resolusi tersebut. Adapun 9 negara menolak dan 35 negara memilih abstain.

Sebelum voting digelar pada Kamis (21/12) waktu setempat, Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah mengancam akan memangkas dana bantuan bagi negara-negara yang mendukung resolusi tersebut. Entah takut akan ancaman tersebut atau tidak, ternyata ada 21 negara yang tidak hadir untuk memberikan suara dalam voting Majelis Umum PBB tersebut. Seperti dilansir kantor berita AFP, Jumat (22/12/2017), negara-negara tersebut termasuk Ukraina, yang memang banyak menerima dana bantuan dari pemerintah AS.

Adapun 9 negara yang menolak resolusi tersebut adalah Guatemala, Honduras, Israel, Marshall Islands, Micronesia, Nauru, Palau, Togo dan AS tentunya.

Di antara 35 negara yang memilih abstain, termasuk Argentina, Australia, Kanada, Kroasia, Republik Ceko, Hungaria, Latvia, Filipina, Meksiko, Polandia, Romania dan Rwanda.

Selain menolak keputusan Trump soal Yerusalem, resolusi Majelis Umum PBB ini menegaskan bahwa status Yerusalem harus diselesaikan lewat negosiasi, dan setiap keputusan yang dibuat di luar kerangka itu harus dicabut.

Duta Besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour mengatakan, resolusi ini merupakan pukulan masiv bagi Amerika. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pun mengatakan bahwa hasil voting ini menunjukkan ilegalitas keputusan Trump soal Yerusalem. Erdogan pun menyerukan pemerintah AS untuk mencabut keputusan tersebut.

Sebelumnya pada Rabu (20/12), Presiden Trump mengeluarkan ancaman atas negara-negara yang akan menentang AS saat penghitungan suara di Majelis Umum PBB ini. Trump mengancam akan memangkas dana bantuan bagi negara-negara tersebut. "Mereka mengambil jutaan dolar dan bahkan miliaran dolar dan mereka memberi suara yang menentang kita," katanya kepada para wartawan di Gedung Putih, Rabu (20/12).

"Biarkan mereka bersuara menentang kita. Kita akan menghemat banyak. Kita tidak peduli," cetus Trump.



(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed