DetikNews
Jumat 20 Oktober 2017, 12:50 WIB

Baku Tembak Polisi Myanmar dengan Pemburu Giok, 5 Orang Tewas

Novi Christiastuti - detikNews
Baku Tembak Polisi Myanmar dengan Pemburu Giok, 5 Orang Tewas Ilustrasi tambang giok di Hpakant, Myanmar (AFP/YeAung Thu)
Naypyitaw - Lima orang tewas dalam insiden yang terjadi di sebuah tambang giok di Myanmar bagian utara. Massa bersenjata memaksa masuk ke kawasan tambang giok hingga membuat polisi setempat melepas tembakan dan memicu baku tembak.

Seperti dilansir AFP, Jumat (20/10/2017), insiden kekerasan ini terjadi setelah polisi Myanmar memblokir akses masuk untuk 50 orang pemburu giok ke kawasan industri milik perusahaan bernama '111 Company' di wilayah Hpakant, negara bagian Kachin yang terletak paling utara di Myanmar.

Sekitar satu jam setelah 50 orang itu dilarang masuk, rombongan massa yang lebih besar mendatangi polisi setempat.

"Nyaris 600 orang kembali dan menyerang polisi, membakar truk dan menghancurkan backhoe (mesin penggali)," demikian dilaporkan surat kabar lokal Global New Light of Myanmar.

"Saat polisi diserang dengan pisau, polisi melepas tembakan untuk memukul mundur para penyerang," demikian menurut surat kabar corong pemerintah Myanmar itu.

"Lima orang tewas dan 20 orang lainnya serta lima polisi luka-luka," imbuh laporan Global New Light of Myanmar.

Batu Giok dengan kualitas terbaik banyak berasal dari Hpakant. Namun Hpakant kerap diwarnai insiden, mulai dari kerusuhan para pekerja, longsor mematikan, penyalahgunaan narkoba hingga korupsi.

Sebagian besar hasil tambang giok dari Hpakant mengalir ke wilayah China, yang memiliki permintaan luar biasa besar untuk batu mineral berwarna hijau, yang banyak dianggap sebagai jimat keberuntungan ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, para pemburu giok membanjiri Hpakant untuk menggali bebatuan yang ditinggalkan oleh perusahaan tambang besar. Namun aktivitas para pemburu giok ini memicu bahaya karena Hpakant kerap dilanda longsor saat musim penghujan tiba. Lebih dari 100 orang tewas dalam insiden longsor terburuk di Hpakant pada November 2015.


(nvc/ita)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed