DetikNews
Rabu 20 September 2017, 14:15 WIB

PM Bangladesh ke Myanmar: Rohingya Warga Anda, Harus Diterima Kembali

Rita Uli Hutapea - detikNews
PM Bangladesh ke Myanmar: Rohingya Warga Anda, Harus Diterima Kembali pengungsi Rohingya (Foto: Reuters)
FOKUS BERITA: Krisis Rohingya
New York - Perdana Menteri (PM) Bangladesh Sheikh Hasina kembali menyerukan pemerintah Myanmar untuk menerima kembali sekitar 420 ribu warga muslim Rohingya yang mengungsi ke Bangladesh.

Hasina juga menyerukan adanya tekanan internasional yang lebih besar terhadap pemerintah Myanmar terkait krisis Rohingya.

"Kami telah mengatakan pada Myanmar, mereka itu warga negara Anda, Anda harus menerima mereka kembali, menjaga mereka tetap aman, memberikan mereka tempat perlindungan, jangan sampai ada penindasan dan penyiksaan," kata Hasina dalam pertemuan dengan para aktivis Bangladesh di New York, AS. Hasina berada di New York untuk menghadiri sidang Majelis Umum PBB.

Disampaikan Hasina seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (20/9/2017), pemerintahannya terus melakukan upaya-upaya diplomatik untuk membujuk pemerintah Myanmar menerima kembali para pengungsi Rohingya.

"Namun pemerintah Myanmar tidak merespons seruan-seruan itu. Malahan, Myanmar menaruh ranjau-ranjau di sepanjang perbatasan untuk mencegah kembalinya Rohingya ke tanah air mereka," tutur Hasina.

[Gambas:Video 20detik]

Hasina juga menyebut tentang penderitaan yang dialami para pengungsi Rohingya. "Itu bencana kemanusiaan yang tak terkira. Saya telah mengunjungi mereka dan mendengarkan cerita mereka tentang penderitaan hebat mereka, khususnya kaum wanita dan anak-anak," tutur Hasina seperti dilansir kantor berita BSS.

"Saya ingin Anda semua datang ke Bangladesh dan mendengar dari mereka tentang kekejaman di Myanmar," tutur Hasina dalam pertemuan negara-negara Islam di sela-sela Sidang Umum PBB.

Sebelumnya, pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi mengatakan bahwa negaranya akan menerima kembali para pengungsi Rohingya yang terverifikasi. Selama ini pemerintah Myanmar menganggap warga Rohingya sebagai imigran ilegal dari Bangladesh dan menolak memberikan status kewarganegaraan, meskipun banyak warga Rohingya yang telah tinggal di Myanmar selama puluhan tahun.

Video 20detik: Dukungan Warga Yangon Terhadap Suu Kyi


(ita/ita)
FOKUS BERITA: Krisis Rohingya
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed