DetikNews
Selasa 22 Agustus 2017, 15:14 WIB

Taliban Ingatkan Afghanistan Akan Jadi Kuburan Bagi AS

Rita Uli Hutapea - detikNews
Taliban Ingatkan Afghanistan Akan Jadi Kuburan Bagi AS militan Taliban (Foto: Stringer Afghanistan/Reuters)
Washington - Kelompok militan Taliban mengingatkan bahwa Afghanistan akan menjadi kuburan bagi Amerika Serikat. Peringatan ini disampaikan setelah Presiden AS Donald Trump menyetujui pengiriman tambahan ribuan tentara AS ke Afghanistan untuk memerangi Taliban.

"Jika Amerika tidak menarik pasukannya dari Afghanistan, tak lama lagi Afghanistan akan menjadi kuburan lain bagi adidaya ini di abad ke-21," cetus juru bicara Taliban di Afghanistan, Zabiullah Mujahid dalam pernyataan seperti dilansir kantor berita AFP, Selasa (22/8/2017).

Dicetuskan Mujahid, Amerika seharusnya memikirkan strategi untuk keluar dari Afghanistan, bukannya melanjutkan perang.

"Selama masih ada tentara AS di tanah air kami, dan mereka terus melakukan perang terhadap kami, maka kami, dengan semangat tinggi akan meneruskan jihad kami," tegas Mujahid.

Sebelumnya, Trump menyatakan telah menyetujui pengerahan tambahan ribuan tentara AS ke Afghanistan. Ini berlawanan dengan janjinya semula untuk segera mengakhiri perang AS di Afghanistan.

Pengerahan pasukan tambahan tersebut bisa dibilang mengejutkan. Sebab sebelumnya Trump kerap mengkritik perang yang telah berlangsung selama 16 tahun itu sebagai sesuatu yang membuang-buang waktu dan uang. Namun kali ini Trump mengatakan bahwa hal-hal terlihat berbeda dari "balik meja di Oval Office, Gedung Putih."

"Insting saya adalah untuk menari keluar (pasukan)," kata Trump mengenai perang AS melawan kelompok militan Taliban di Afghanistan, yang telah menewaskan ribuan tentara AS dan menghabiskan dana triliunan dolar AS, seperti dilansir kantor berita AFP.

Namun dikatakan Trump, setelah pertimbangan selama berbulan-bulan, dirinya menyimpulkan bahwa penarikan pasukan secara cepat akan menimbulkan kekosongan yang langsung akan diisi oleh para teroris.

Trump menolak menyebutkan secara detail jumlah pasukan tambahan yang akan dikirimkan ke Afghanistan. Namun pejabat-pejabat senior Gedung Putih mengatakan bahwa sekitar 3.900 tentara AS akan dikirimkan ke negeri itu.
(ita/ita)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed