DetikNews
Minggu 13 Agustus 2017, 17:06 WIB

Disanksi AS, Iran Merespons dengan Naikkan Anggaran Misil

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Disanksi AS, Iran Merespons dengan Naikkan Anggaran Misil Foto: Photo by Mehr
Taheran - Parlemen Iran menyetujui penambahan anggaran untuk pembiayaan program misil dan operasi luar negeri negaranya. Penambahan biaya milyaran dolar ini untuk merespons sanksi yang diberikan Amerika Serikat (AS) kepada Iran.

Diberitakan oleh AFP, Minggu (13/8/2017), langkah ini dilakukan parlemen Iran seiring meningkatnya ketegangan antara Taheran dan Washington sejak Donald Trump duduk sebagai Presiden AS.

"Orang-orang Amerika tahu ini adalah tindakan pertama kami," ujar juru bicara parlemen Iran, Ali Larijani.

Setelah pengumuman penambahan anggaran itu, anggota parlemen Iran meneriakkan "kematian untuk Amerika," teriak para anggota tersebut. Pada sidang itu, Sebanyak 240 anggota parlemen dari 244 hadir yang memberikan suara untuk permintaan dana tersebut.

Permintaan dana yang disahkan itu mengamatkan pemerintah untuk mengalokasikan tambahan anggaran sebesar US$ 260 juta untuk mengembangan rudal dan jumlah yang sama untuk operasi luar Garda Pengawal Iran.

Pemungutan suara tersebut dilakukan setelah AS memberlakukan sanksi kepada Iran pada Juli lalu, yang menargetkan program rudal negara tersebut. Teheran mengatakan bahwa tindakan tersebut melanggar kesepakatan 2015 untuk mengurangi sanksi ke Iran dengan imbalan pembatasan program nuklir.

Menanggapi itu, Trump telah berulang kali mengancam untuk merobek perjanjian tersebut. Trump menyebut kesepakatan itu sebagai 'kesepakatan terburuk yang pernah ada'.

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araghchi mengatakan bahwa permintaan penambahan anggaran yang disahkan itu telah mendapat dukungan dari pemerintah.

"Iran menawarkan opsi potensial dan aktual untuk menghadapi tindakan AS yang bermusuhan" ucapnya.

Untuk diketahui, AS tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Iran sejak tahun 1980. Presiden AS Donald Trump juga telah menghentikan komunikasi langsung dengan Iran.


(tfq/ams)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed