detikNews
Kamis 10 Agustus 2017, 12:07 WIB

Diancam Rudal Korut, Guam Jadi Pulau Strategis AS di Pasifik

Novi Christiastuti - detikNews
Diancam Rudal Korut, Guam Jadi Pulau Strategis AS di Pasifik Pangkalan militer AS di Guam dalam foto tahun 2006 (U.S. Navy/Handout/File Photo via REUTERS)
Hagatna - Guam yang merupakan wilayah Amerika Serikat (AS) di Pasifik tengah berada di pusat ketegangan antara AS dengan Korea Utara (Korut). Otoritas Korut telah melontarkan ancaman untuk menyerang Guam dengan rudal balistiknya dalam beberapa hari ke depan.

Melalui kantor berita resmi Korean Central News Agency (KCNA), Korut menyatakan akan segera menyelesaikan rencana serangan rudal ke wilayah Guam. Serangan rudal itu akan melibatkan empat rudal yang akan mengudara melewati Jepang dan mendarat di perairan yang berjarak 30-40 kilometer dari Guam. Rencana serangan itu disebut hanya tinggal menunggu izin Kim Jong-Un saja.

Seperti dilansir AFP, Kamis (10/8/2017), Guam merupakan pulau strategis di Pasifik yang menjadi pangkalan militer AS. Pulau ini menjadi lokasi pangkalan Angkatan Udara AS Anderson juga markas Angkatan Laut AS, dengan sedikitnya 6 ribu personel militer AS tinggal di Guam.


Sepanjang Perang Vietnam tahun 1955-1975, Guam menjadi titik keberangkatan pesawat pengebom AS jenis B-52.

Di sisi lain, pulau ini juga menjadi tujuan wisata ternama. Pulau seluas 550 kilometer persegi ini tercatat memiliki 162 ribu penduduk, yang semuanya warga negara AS. Banyaknya pantai, kompleks perhotelan dan toko-toko duty free atau bebas pajak di Guam mampu menarik lebih dari 1,5 juta wisatawan, kebanyakan turis Jepang dan Korea, sepanjang tahun 2016.

Pulau ini ditemukan tahun 1521 oleh penjelajah Portugis, Magellan, dan kemudian diduduki oleh para pelaut Spanyol pada tahun 1526. Pulau Guam menjadi bagian koloni Amerika tahun 1898, di bawah Perjanjian Paris yang mengakhiri perang Spanyol-Amerika. Semasa Perang Dunia II, Guam diinvasi oleh Jepang dan dibebaskan pada Juli 1944.


Guam merupakan wilayah AS yang tidak tergabung langsung -- bukan negara bagian AS, sama seperti Puerto Rico. Sebanyak 162 ribu penduduk Guam, sekitar dua per limanya berasal dari kelompok etnis Chamorro. Meski memegang status kewarganegaraan AS, penduduk Guam memilih hak terbatas. Mereka tidak bisa memilih dalam pemilu AS. Perwakilan Guam di Kongres AS tidak memiliki hak suara.

Ada banyak seruan untuk digelarnya referendum otonomi bagi Guam, namun langkah ini diblokir oleh pengadilan federal AS. Eddie Calvo dari Partai Republik AS, menjabat sebagai Gubernur Guam sejak tahun 2011.

Guam, pulau tropis yang penuh bebatuan di Samudera Pasifik bagian barat ini, merupakan pulau terbesar dan paling padat penduduknya dari gugusan Kepulauan Mariana.


(nvc/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com