Foto

Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban

ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah - detikNews
Kamis, 10 Feb 2022 09:40 WIB

Palu - Kemunculan pertama buaya berkalung ban di Sungai Palu, Sulawesi Tengah pada 2016 membuat heboh. Upaya penyelamatan selama 6 tahun akhirnya membuahkan hasil.

Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Kemunculan pertama buaya berkalung ban di Sungai Palu, Sulawesi Tengah pada bulan September 2016 membuat heboh.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Kondisi satwa dilindungi itu menarik perhatian warga sekitar bahkan sampai mancanegara.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Berbagai upaya dilakukan untuk menangkap serta melepaskan ban dari leher buaya tersebut. Tapi tak kunjung berhasil.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor masuk ke dalam air di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).
Sejumlah penyelamatan sudah dilakukan sejak Desember 2016.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Operasi pertama dilakukan oleh sebuah organisasi perlindungan satwa JAAN Indonesia bersama Kelompok Pecinta Alam (KPA) setempat. Namun upaya yang dilakukan selama 13 hari itu belum membuahkan hasil.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Tak hanya hanya itu, misi penyelamatan satwa dilindungi tersebut juga pernah dilakukan ahli penanganan satwa liar dari berbagai daerah di Indonesia diantaranya Muhamad Panji atau Panji Petualang. Namun upaya itu juga belum membuahkan hasil.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Selain dari Indonesia, misi penyelamatan juga dilakukan ahli satwa liar Matt Wright asal Australia kemudian Forrest Galante asal Amerika Serikat.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Selain keduanya, pecinta satwa asal Prancis dan Malaysia juga pernah mendatangi habitat satwa tersebut dengan niat melakukan penyelamatan namun terkendala izin pihak berwenang.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor berjemur di atas pasir di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (20/9/2016).
Derita buaya terjerat ban sepeda motor akhirnya berakhir. Tili, warga asal Sragen berhasil menaklukan dan melepaskan ban yang bersarang pada leher buaya sepanjang enam meter dan berbobot lebih dari satu ton tersebut pada Senin (7/2/2022).
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor masuk ke dalam air di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).
Buaya betina itu menyambar umpan yang dipasang Tili dan dievakuasi ke tepi sungai dibantu warga.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor masuk ke dalam air di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).
Pria 35 tahun itu berhasil menangkap dan menyelamatkan hewan buas itu dengan berbekal alat seadanya setelah hampir sebulan menunggu dan menghabiskan waktu di tepi sungai.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor masuk ke dalam air di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).
Setelah berhasil memotong dan melepas ban, satwa dilindungi itu dilepaskan kembali ke sungai yang menjadi habitatnya.
Seekor buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor masuk ke dalam air di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).
Aksi pembebasan buaya oleh Tili dan warga ini pun mengundang perhatian warga lokal hingga mancanegara. Banyak pihak yang memuji hingga berterima kasih kepada Tili dan warga yang telah menolong buaya dari penderitaan berkepanjangannya.
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban
Akhir Cerita Buaya Berkalung Ban