Foto

Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa

Daniel Cole/AP Photo - detikNews
Selasa, 21 Des 2021 21:45 WIB

Prancis - Setelah Taliban mengambil alih pemerintahan, warga Afghanistan berebut meninggalkan negaranya. Melintasi gunung salju menjadi salah satu mencari kehidupan baru.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Imigran Afghanistan Ali Rezaie dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, (12/12/2021). Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia harus melewati salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Para migran menuju Prancis dari Italia berjalan melewati grafiti bertuliskan "No One is Illegal" di terowongan menuju perbatasan Prancis-Italia.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Migran Afghanistan Ali Rezaie melihat peta di ponselnya saat ia dan Sayed Hamza melakukan perjalanan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Seorang migran dari Guinea menuju ke Prancis melakukan perjalanan ke pegunungan di dekat kota perbatasan Italia Claviere dalam upaya untuk melintasi perbatasan tanpa terdeteksi pada malam hari.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Jejak kaki yang ditinggalkan di salju oleh seorang migran Afghanistan menuju Prancis terlihat pada malam hari di Cesana, Italia.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Pengembaraan Ali Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Para migran dari Italia menuju Prancis berjalan menyusuri jalan pegunungan menuju perbatasan Prancis-Italia.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Youssef Alami (29), dari Maroko beristirahat di tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, setelah melintasi Pegunungan Alpen Prancis-Italia.

Migran Afghanistan Ali Rezaie, tengah, dan Sayed Hamza berjalan melalui Pegunungan Alpen Prancis-Italia untuk mencapai tempat perlindungan migran di Briancon, Prancis, Minggu, 12 Desember 2021. Ketika Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus, beberapa warga Afghanistan memutuskan untuk melarikan diri dan memulai perjalanan terlarang ribuan kilometer ke Eropa. Pengembaraan Rezaie melalui lima negara telah membawanya tinggi ke Pegunungan Alpen Prancis-Italia, di mana ia mendorong melalui salju setinggi lutut untuk menghindari penjaga perbatasan. (Foto AP/Daniel Cole)

Pengambilalihan Taliban dan keruntuhan ekonomi Afghanistan yang cepat telah mengirim orang-orang mengalir secara ilegal ke negara tetangga Iran, yang seringkali merupakan batu loncatan pertama bagi orang Afghanistan – termasuk Rezaie – yang mendorong masuk ke Uni Eropa.

Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa
Melintasi Pegunungan Alpen, Mencari Kehidupan Lebih Baik di Eropa