China: COVID-19 Lampaui Puncaknya saat Libur Imlek

ADVERTISEMENT

China: COVID-19 Lampaui Puncaknya saat Libur Imlek

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 20 Jan 2023 17:01 WIB
Jakarta -

Wakil Perdana Menteri Cina Sun Chunlan mengatakan wabah COVID-19 berada pada tingkat yang "relatif rendah", media pemerintah melaporkan pada hari Kamis (19/01) malam, setelah pejabat kesehatan mengatakan jumlah pasien corona di klinik, ruang gawat darurat, dan dengan kondisi kritis telah mencapai puncaknya.

Namun, ada keraguan yang menyebar tentang wabah yang membanjiri rumah sakit dan krematorium sejak Beijing mencabut kebijakan nol COVID dan syarat pengujian massal bulan lalu.

Beberapa ahli kesehatan memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang akan meninggal akibat penyakit tersebut di Cina tahun ini, dengan perusahaan data kesehatan yang berbasis di Inggris, Airfinity, memperkirakan angka kematian akibat COVID-19 dapat mencapai 36.000 orang per hari pada minggu depan.

"Saat ini, pandemi secara keseluruhan di negara ini berada pada tingkat yang relatif rendah," kata Sun dalam komentarnya yang dilaporkan oleh kantor berita pemerintah Xinhua.

"Jumlah pasien kritis di rumah sakit terus menurun, meskipun misi penyelamatan masih berat."

Komentarnya muncul sehari sebelum puncak mudik pada libur Tahun Baru Imlek, Jumat (20/01), salah satu hari tersibuk di seluruh Cina sejak pandemi merebak pada akhir 2019. Sebanyak 2,1 miliar warga diperkirakan pulang ke kampung halamannya sejak 7 Januari dan 15 Februari mendatang, menurut perkiraan Kementerian Transportasi Cina.

Para penumpang yang penuh dengan koper dan kotak-kotak hadiah memadati kereta api pada hari Jumat (20/01). "Semua orang ingin sekali pulang ke rumah. Bagaimanapun juga, kami sudah lama tidak bertemu dengan keluarga kami," kata seorang pria berusia 30 tahun bermarga Li kepada Reuters di stasiun kereta api barat Beijing.

Regulator internet Cina mengatakan pada pekan ini bahwa mereka akan menyensor "informasi palsu" tentang penyebaran virus yang dapat menyebabkan sentimen "suram" selama perayaan Tahun Baru Imlek.

"Permintaan penting"

Presiden Cina Xi Jinping mengatakan prihatin dengan masuknya wisatawan ke daerah pedesaan yang memiliki sistem medis lemah.

Cina melaporkan lonjakan besar dalam rawat inap COVID-19 dalam awal pekan tahun ini hingga 15 Januari, ke level tertinggi sejak pandemi dimulai, menurut laporan yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Kamis (19/01).

Rawat inap di rumah sakit naik 70% dari minggu sebelumnya menjadi 63.307, menurut WHO, mengutip data yang disampaikan oleh Beijing.

Meskipun pembukaan kembali Cina terbukti membahayakan, investor berharap bahwa hal itu pada akhirnya akan membantu menghidupkan kembali ekonominya senilai 17 triliun dolar. "Pasar secara luas mengantisipasi lonjakan permintaan yang terpendam akan dilepaskan dari pembukaan kembali ekonomi RRT," kata para analis Nomura dalam sebuah catatan.

Para analis memperingatkan bahwa penurunan kekayaan rumah tangga dan lonjakan pengangguran kaum muda, merupakan dampak dari penguncian selama bertahun-tahun, dan dapat meredam rebound.

Pengeluaran wisatawan Cina untuk perjalanan telah tumbuh menjadi 255 miliar dolar pada tahun 2019 sebelum pandemi dan menyumbang 33% dari pengeluaran di pasar barang pribadi mewah global, menurut perkiraan Bain.

bh/ha (Reuters)

Simak juga video 'Sorotan Ahli Demografi soal Menyusutnya Populasi di China':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT