Intelijen AS: Korea Utara Jual Senjata ke Grup Wagner Rusia

ADVERTISEMENT

Intelijen AS: Korea Utara Jual Senjata ke Grup Wagner Rusia

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 23 Des 2022 13:21 WIB
Jakarta -

Korea Utara mengirimkan roket dan rudal ke perusahaan militer swasta Rusia, Grup Wagner, demikian pernyataan Amerika Serikat pada hari Kamis (22/12). Hasil penilaian intelijen AS terbaru ini dirilis di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa Grup Wagner telah memainkan peran yang semakin besar dalam perang Ukraina.

Kemungkinan ada lebih banyak pengiriman senjata

"Kami menilai jumlah material yang dikirim ke Wagner tidak akan mengubah dinamika medan perang di Ukraina," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby.

Kirby mengatakan para pejabat intelijen AS melaporkan bahwa Korea Utara menyelesaikan pengiriman senjata awal bulan lalu, tindakan tersebut memicu kekhawatiran AS tentang rencana Korea Utara untuk mengirimkan lebih banyak peralatan militer.

Menteri Luar Negeri Inggris James Cerdik mengutuk Korea Utara karena dilaporkan memasok senjata ke Rusia, seraya mengatakan "fakta bahwa Presiden Vladimir Putin meminta bantuan Korea Utara adalah tanda keputusasaan dan isolasi Rusia."

Korea Utara membantah laporan AS

Kementerian Luar Negeri Korea Utara membantah laporan bahwa pihaknya telah memasok senjata ke Grup Wagner Rusia, dengan mengatakan bahwa kabar itu "tidak berdasar".

"DPRK (Republik Rakyat Demokratik Korea) tetap tidak berubah dalam pendirian prinsipnya mengenai masalah 'transaksi senjata' antara DPRK dan Rusia yang tidak pernah terjadi," lapor kantor berita negara Korea Utara, KCNA.

Laporan KCNA mengutip seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri dan menambahkan bahwa AS lah yang "membawa pertumpahan darah dan kehancuran ke Ukraina dengan menyediakan berbagai jenis senjata mematikan."

Pejabat AS kecam pengiriman senjata

Pejabat di pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan pengiriman senjata itu bertentangan dengan sanksi PBB yang melarang Pyongyang mengimpor atau mengekspor senjata.

Linda Thomas Greenfield, Duta Besar AS untuk PBB, mengatakan transfer senjata ke kelompok tentara bayaran bayangan Rusia adalah perbuatan "tercela" mengingat Rusia adalah anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Rusia, anggota DK PBB dengan hak veto, sekarang mendapatkan senjata dari Korea Utara dan Iran untuk "mengejar perang agresi melawan Ukraina," katanya.

Grup Wagner memiliki sekitar 50.000 personel yang bertempur di Ukraina, menurut penilaian AS. Perusahaan swasta, yang dikendalikan oleh sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, itu menghabiskan sekitar 100 juta dolar AS per bulan dalam pertarungan tersebut, kata Kirby.

Korea Utara terus meningkatkan pengujian senjata tahun ini, Badan Energi Atom Internasional memberikan peringatan bahwa ada indikasi negara tersebut sedang mempersiapkan uji coba nuklir.

bh/ha (Reuters, AP)

(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT