Benarkah Piala Dunia 2022 Qatar Netral Karbon?

ADVERTISEMENT

Benarkah Piala Dunia 2022 Qatar Netral Karbon?

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Selasa, 22 Nov 2022 14:43 WIB
Jakarta -

Penyelenggara Piala Dunia FIFA 2022, Qatar, menyebut acara tersebut sebagai turnamen netral karbon pertama dalam sejarah. Namun, para kritikus mengatakan klaim itu "menyesatkan" publik dan memperingatkan ajang olahraga itu berpotensi menimbulkan banyak masalah lingkungan lainnya mulai dari limbah hingga penggunaan air.

Investigasi yang dilakukan oleh kelompok lingkungan nirlaba, Carbon Market Watch, mempertanyakan label netral karbon, seraya mengatakan penyelenggara kemungkinan telah secara dramatis meremehkan emisi.

Turnamen ini disebut akan menghasilkan sekitar 3,6 juta ton CO2, menurut perhitungan resmi, angkanya setara dengan emisi tahunan Republik Demokratik Kongo. Sebagian besar gas rumah kaca itu berasal dari penerbangan dan akomodasi untuk lebih dari satu juta pengunjung dan pembangunan tujuh stadion baru, di antara infrastruktur lainnya.

Qatar mengatakan telah mengurangi emisi pemanasan planet dengan memasang sistem pencahayaan dan pendingin bertenaga surya, serta membangun "stadion hemat energi." Emisi yang tidak dapat dihindari itu akan diimbangi dengan proyek hijau lokal.

Gilles Dufrasne, penulis makalah Carbon Market Watch dan petugas kebijakan di LSM yang berbasis di Brussels mengatakan, pembangunan stadion adalah salah satu area di mana penyelenggara menjadi kreatif dengan penghitungan karbon mereka, mengurangi emisi setidaknya 1,6 juta ton.

Penyelenggara meremehkan emisi dari pembangunan stadion

Hanya sebagian kecil dari emisi konstruksi yang telah dimasukkan dalam perkiraan resmi, karena penyelenggara mengatakan stadion akan digunakan untuk acara lain. Namun, perhitungan itu mengabaikan fakta bahwa stadion-stadion ini tidak akan dibangun jika bukan karena Piala Dunia, kata Dufrasne dan peneliti lainnya.

"Anda melihat cerita demi cerita tentang komunitas yang telah membangun tempat-tempat (seperti) ini dan tempat-tempat itu menjadi apa yang kami sebut sebagai gajah putih atau proyek-proyek besar dan memalukan yang tersisa karena tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan dengan tempat-tempat itu setelahnya," kata Walker Ross, seorang peneliti di University of Edinburgh dan Sport Ecology Group, jaringan akademisi yang melihat interaksi antara olahraga dan lingkungan.

Emisi tidak berimbang

Menurut perkiraan resmi, sekitar 51% emisi akan berasal dari sektor transportasi, tetapi itu belum termasuk penerbangan pulang-pergi yang ditetapkan untuk mengangkut penonton ke kota gurun setiap hari, kata Dufrasne. Karena kekurangan akomodasi di Qatar, 160 penerbangan per hari akan lepas landas dari negara-negara tetangga, termasuk Kuwait, Oman, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab.

Analisis Carbon Market Watch juga mempertanyakan legitimasi mereka dan mengkritik rencana untuk mengimbangi emisi yang "tidak dapat dihindari" ini dari transportasi dan area lain.

Menurut laporan itu, baru sekitar 200.000 karbon yang dikurangi dari total rencana penghematan 1,8 juta ton karbon yang direncanakan. Semuanya berasal dari proyek energi terbarukan di Serbia, Turki, dan India melalui organisasi yang didirikan oleh Qatar sendiri.

Kelompok lingkungan seperti Greenpeace mempertanyakan semua gagasan tentang keberimbangan (karbon). "Itu tidak akan berhasil," kata Julien Jreissati, Direktur Program Greenpeace Timur Tengah dan Afrika Utara. "Seluruh gagasan untuk mengimbangi ini hanyalah pengalihan dari aksi iklim nyata, yaitu mengurangi emisi berbasis bahan bakar fosil di sumbernya secepat mungkin."

Penggunaan air dan limbah di Piala Dunia

Di musim dingin saja, setiap lapangan dilaporkan membutuhkan sekitar 10.000 liter (2.641 galon) air desalinasi setiap hari, tambah Jreissati.

Sebagian besar air tawar Qatar berasal dari pabrik desalinasi yang diproduksi dalam proses intensif energi yang sebagian besar menggunakan bahan bakar fosil. Tanaman ini juga melepaskan air garam asin dan panas yang beracun bagi kehidupan laut kembali ke laut.

Menurut Jreissati, sampah adalah masalah lainnya. Penyelenggara acara mengatakan 60% dari limbah yang dihasilkan selama acara akan didaur ulang, sementara 40% akan diubah menjadi energi. Namun, membakar sampah untuk energi melepaskan gas rumah kaca, kata Jreissasti.

"Ini adalah kesempatan besar yang terlewatkan untuk membuat kompetisi zero-waste pertama atau kompetisi hampir zero-waste. Itu akan sangat ambisius," kata Jreissati.

Bisakah acara olahraga besar berkontribusi pada kelestarian lingkungan?

Hampir semua acara olahraga besar berdampak pada lingkungan. Piala Dunia 2018 di Rusia melepaskan lebih dari 2 juta ton CO2 dan Olimpiade 2016 di Rio mengeluarkan 4,5 juta ton, meskipun membandingkan acara yang berbeda sangat sulit. Turnamen Qatar layak mendapat pengawasan ekstra karena penyelenggara mempromosikan pesan netral karbon, kata Dufrasne.

"FIFA dan penyelenggara Qatar membuat keputusan - yang tidak harus mereka lakukan - untuk membuat kampanye hijau darinya dan mengatakan itu netral karbon. Dan di situlah semuanya menjadi masalah bagi kami," kata Dufrasne.

Salah satu contoh perubahan adalah menggunakan acara tersebut sebagai dorongan untuk membangun jaringan kereta api antara negara-negara Teluk dan menjadi tuan rumah acara di seluruh wilayah. Ada yang mengatakan, itu bisa diselenggarakan tanpa penonton, seperti halnya Olimpiade Tokyo.

Atlet adalah "orang paling berpengaruh di planet ini" yang telah menjadi pemimpin dalam berbagai tujuan sosial, menurut Lewis Blaustein pendiri Eco Athletes, sebuah organisasi yang membantu atlet menggunakan platform mereka untuk mengkampanyekan aksi perubahan iklim.

Dia mengutip upacara pembukaan Olimpiade Rio 2016, yang menampilkan tujuh menit sketsa bertema iklim yang disiarkan ke sekitar satu miliar orang. "Anda harus membuat mereka peduli dengan perubahan iklim dan kemudian mencari cara untuk membuat mereka mengambil tindakan," kata Blaustein.

(yas/ha)

Lihat juga Video: Kata Messi Saat Argentina Dijagokan Juara Piala Dunia 2022

[Gambas:Video 20detik]




(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT