Elon Musk Akan Bersaksi di Persidangan Terkait Kompensasi Tesla Rp 781 T

ADVERTISEMENT

Elon Musk Akan Bersaksi di Persidangan Terkait Kompensasi Tesla Rp 781 T

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Rabu, 16 Nov 2022 14:52 WIB
Jakarta -

Taipan Elon Musk akan mengambil sikap pada hari Rabu (16 November) sebagai bagian dari uji coba atas paket gajinya senilai US$ 50 miliar atau sekitar Rp781 triliun sebagai CEO raksasa mobil listrik Tesla.

Musk akan bersaksi di pengadilan Delaware, tempat yang sama di mana dia menghadapi gugatan dari Twitter untuk memastikan dia lolos dengan pembelian platform sosialnya.

Pembelian Twitter senilai US$44 miliar (Rp 687,4 triliun) telah menempatkan Musk berada di bawah pengawasan ketat setelah dia melakukan PHK besar-besaran, menakuti pengiklan, dan membuka platform untuk akun palsu.

Kasus Tesla yang tidak memiliki keterkaitan dengan kasus twitter, didasarkan pada keluhan pemegang saham Richard Tornetta, yang menuduh Musk dan dewan direksi perusahaan gagal dalam tugas mereka ketika mereka mengesahkan rencana pembayaran.

Tornetta menuduh bahwa Musk mendiktekan persyaratannya kepada direktur yang tidak cukup independen dari CEO utama mereka untuk menolak paket senilai sekitar US$ 51 miliar (Rp 796,52 triliun) dengan harga saham baru-baru ini.

Pemegang saham Tesla menuduh Musk melakukan "upaya memperkaya diri sendiri yang tidak dapat dibenarkan" dan meminta pembatalan program pembayaran yang membantu menjadikan pengusaha itu orang terkaya di dunia.

Menurut pengajuan tuntutan hukum, Musk memperoleh setara dengan US$ 52,4 miliar (Rp 818,38 triliun) dalam opsi saham Tesla selama empat setengah tahun setelah hampir semua target perusahaan terpenuhi.

Ketika rencana itu diadopsi, nilainya mencapai total US$56 miliar (Rp 874,61 triliun).

Persidangan non-juri dimulai Senin (14/11) dengan kesaksian dari Ira Ehrenpreis, kepala komite kompensasi di dewan direksi Tesla, yang mengatakan target yang ditetapkan "sangat ambisius dan sulit".

Ehrenpreis berpendapat bahwa dewan ingin memacu Musk untuk fokus pada Tesla di saat perusahaan masih berjuang untuk mendapatkan daya tarik.

'Sangat Tidak Biasa'

Persidangan akan berlangsung hingga Jumat dan dipimpin oleh Hakim Kathaleen McCormick, hakim yang sama dengan yang memimpin kasus Twitter.

Tidak ada tenggat waktu untuk keputusannya yang bisa memakan waktu berbulan-bulan.

"Sangat tidak biasa" kasus semacam ini dibawa ke pengadilan, kata Jill Fisch, profesor Hukum dari Universitas Pennsylvania, kepada AFP.

"Tidak banyak tantangan yang berhasil untuk kompensasi eksekutif (karena) pengadilan biasanya menganggap ini sebagai keputusan bisnis," tambahnya.

Tetapi pengadilan menemukan dalam kasus ini bahwa kepemilikan Musk atas sekitar 22 persen saham Tesla dan perannya sebagai CEO "dapat memiliki dampak yang tidak semestinya" pada dewan dan pemegang saham lainnya, catatnya.

Musk membatalkan rencana kehadirannya pada hari Minggu di satu acara di sela-sela G20 di Bali untuk berada di pengadilan.

Ditanya mengapa dia tidak melakukan perjalanan ke Indonesia, bos Twitter yang baru tersebut bercanda bahwa "beban kerjanya baru-baru ini meningkat cukup banyak," setelah pengambilalihan raksasa media sosial itu. yas/yf (AFP)

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT