Sah Beli Twitter, Elon Musk Pecat CEO dan Eksekutif Lainnya

ADVERTISEMENT

Sah Beli Twitter, Elon Musk Pecat CEO dan Eksekutif Lainnya

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 28 Okt 2022 13:55 WIB
Jakarta -

CEO produsen mobil listrik Tesla Inc (TSLA.O) Elon Musk akhirnya menyelesaikan kesepakatan senilai US$44 miliar (sekitar Rp687 triliun) untuk membeli Twitter. Setelah resmi membeli, dia dilaporkan langsung memecat CEO Parag Agrawal dan beberapa eksekutif lainnya. Mereka adalah CFO Ned Segal dan Kepala Kebijakan Vijaya Gadde. Penasihat Umum Twitter Sean Edgett, juga telah meninggalkan kantor. Chief Customer Officer Sarah Personette, juga menjadi salah satu eksekutif yang dicopot dari jabatannya.

Musk juga berencana untuk mengurangi karyawan secara besar-besaran. Akibatnya, sekitar 7.500 karyawan Twitter resah tentang masa depan mereka. Hingga saat ini Twitter, Musk dan para eksekutif belum memberikan komentar.

Selain itu, Musk mengatakan bahwa dia ingin "mengalahkan" bot spam di Twitter dengan membuat algoritma yang menentukan bagaimana konten disajikan kepada penggunanya tersedia untuk umum dan mencegah media sosial itu menjadi ruang penyebaran ujaran kebencian dan perpecahan, bahkan saat ia membatasi sensor.

Namun, dia belum memberikan penjelasan bagaimana akan mencapai tujuan tersebut dan siapa yang akan menjalankan perusahaan.

"Chief Twit"

Elon Musk mendatangi kantor pusat Twitter pada hari Rabu (27/10) dengan senyum lebar dan membawa wastafel porselen, serta mengubah deskripsinya di profil Twitter-nya menjadi "Chief Twit."

Dia juga mencoba menenangkan ketakutan di antara karyawan bahwa PHK besar akan datang dan meyakinkan pengiklan bahwa kritik masa lalunya terhadap aturan moderasi konten Twitter tidak akan merusak daya tariknya.

"Twitter jelas tidak bisa menjadi seperti neraka yang bebas untuk semua, di mana apa pun dapat dikatakan tanpa konsekuensi!" Musk mengatakan dalam sebuah surat terbuka kepada pengiklan pada hari Kamis (28/10).

Musk telah mengindikasikan bahwa dia melihat Twitter sebagai fondasi untuk menciptakan "aplikasi super" yang menawarkan segalanya mulai dari transfer uang hingga belanja dan naik kendaraan.

"Potensi jangka panjang untuk Twitter dalam pandangan saya adalah urutan besarnya lebih besar dari nilainya saat ini," kata Musk pada 19 Oktober lalu.

Namun, Twitter sedang berjuang untuk melibatkan pengguna paling aktif yang sangat penting bagi bisnis yang jumlahnya kurang dari 10% dari keseluruhan pengguna bulanan, tetapi menghasilkan 90% dari semua cuitan dan setengah dari pendapatan global.

bh/ha (Reuters)

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT