Rishi Sunak Jadi PM Inggris, Pemimpin Termuda dalam Dua Abad

ADVERTISEMENT

Rishi Sunak Jadi PM Inggris, Pemimpin Termuda dalam Dua Abad

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Selasa, 25 Okt 2022 13:12 WIB
Jakarta -

Rishi Sunak, salah satu politisi terkaya di Westminster, akan menjadi perdana menteri ketiga Inggris dalam waktu kurang dari dua bulan. Pria berusia 42 tahun itu juga merupakan pemimpin kulit berwarna pertama di Inggris dan termuda dalam 200 tahun.

Sunak akan diminta untuk membentuk pemerintahan oleh Raja Charles III, menggantikan Liz Truss, pemimpin yang mengundurkan diri setelah menjabat selama 44 hari.

Berbicara kepada publik untuk pertama kalinya, Sunak mengatakan: "Inggris Raya adalah negara besar, tetapi tidak diragukan lagi kita menghadapi tantangan ekonomi yang besar.

"Kami sekarang membutuhkan stabilitas dan persatuan dan saya akan menjadikannya prioritas utama saya untuk menyatukan partai kami dan negara kami," kata Sunak, yang tampaknya menolak seruan dari partai-partai oposisi untuk melangsungkan pemilihan umum dini.

Sunak mengalahkan politisi sentris Penny Mordaunt, yang gagal mendapatkan cukup dukungan dari anggota parlemen untuk memasuki pemungutan suara, sementara saingannya, mantan perdana menteri Boris Johnson, menarik diri dari kontestasi dengan mengatakan dia tidak bisa lagi menyatukan partai.

Sunak kemungkinan akan ditunjuk sebagai perdana menteri oleh Raja Charles III pada hari Selasa (25/10).

Memprediksi langkah Sunak

Mantan bos perusahaan pengelola aset gabungan multijutawan itu diperkirakan akan meluncurkan pemotongan anggaran untuk mencoba membangun kembali reputasi fiskal Inggris, tepat ketika negara itu meluncur ke dalam resesi, terseret oleh melonjaknya biaya energi dan pangan.

Menteri Keuangan Jeremy Hunt akan mengajukan anggaran pada 31 Oktober mendatang untuk menutup "lubang hitam" keuangan publik yang diperkirakan membengkak hingga £40 miliar.

Namun, oposisi Partai Buruh kemungkinan akan melabeli Sunak sebagai anggota elit kaya raya, yang tidak berhubungan dengan krisis ekonomi yang dialami jutaan orang Inggris.

Sunak, yang sebelumnya menjabat menteri keuangan, berulang kali menggambarkan gagasan pendahulunya sebagai ekonomi "dongeng" yang akan menakuti pasar. Dia terbukti benar, tetapi setelah kontestasi kepemimpinan jalur cepat, beberapa anggota Konservatif meragukan komitmennya terhadap visi negara kecil gaya Margaret Thatcher untuk memacu pertumbuhan ekonomi dengan menerapkan pajak tertinggi sejak 1950-an.

"Akan ada integritas, profesionalisme, dan akuntabilitas di setiap tingkat pemerintahan yang saya pimpin dan saya akan bekerja hari demi hari untuk menyelesaikan pekerjaan," katanya dalam kritik terselubung terhadap Johnson, yang dipaksa mundur karena dilanda skandal.

PM Inggris pertama yang keturunan India

Lahir di Southampton pada tahun 1980 dari orang tua keturunan India Punjabi, Sunak berulang kali selama kampanye terakhir berbicara tentang membantu ibunya yang mengelola apotek, dengan pembukuan hingga melakukan penggajian.

Keluarganya bermigrasi ke Inggris pada 1960-an. Dia memiliki pendidikan istimewa, bersekolah di sekolah elit. Sunak mempelajari politik, filsafat, dan ekonomi di Universitas Oxford, mengikuti jejak David Cameron. Setelah lulus, ia melanjutkan studi ke Universitas Stanford, di mana ia bertemu istrinya Akshata Murthy, yang ayahnya adalah miliarder India NR Narayana Murthy, pendiri raksasa outsourcing Infosys.

"Saya tumbuh di tahun 80-an dan 90-an, dan saya bahkan tidak bisa membayangkan seorang perdana menteri non-kulit putih dalam hidup saya ... Jadi untuk melihat seorang pemimpin India Inggris adalah fenomenal," katanya kepada Reuters.

Sukses menangani pandemi COVID-19

Ketika pandemi COVID-19 melanda Inggris, Sunak mengambil langkah dengan meminjam uang secara besar-besaran demi mencegah risiko depresi ekonomi. Tindakan itu membuatnya menjadi salah satu politisi paling populer di Inggris, dia dipuji karena membantu bisnis dan karyawan tetap beroperasional.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer diperkirakan akan memanfaatkan penunjukan perdana menteri baru oleh anggota parlemen Konservatif daripada oleh negara sebagai alasan mengapa Inggris harus menghadapi pemilihan nasional dini.

"Fokus saya adalah pada jutaan orang yang berjuang untuk membayar tagihan mereka, sekarang memiliki kecemasan tambahan tentang hipotek mereka. Saya tahu bagaimana rasanya," kata Starmer pada hari Minggu (23/10).

ha/pkp (Reuters, AFP, AP)

Simak Video 'Sosok Rishi Sunak dari India yang Jadi Perdana Menteri Baru Inggris':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT