ADVERTISEMENT

Upaya Uni Eropa Tahan Lonjakan Harga Listrik dan Gas

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Kamis, 08 Sep 2022 15:38 WIB
Jakarta -

Situasi pasar gas dan listrik di Eropa semakin memburuk. Harga melambung sebagai konsekuensi dari perang Rusia di Ukraina, sehingga stabilitas pasokan listrik bisa terancam di musim dingin mendatang.

Untuk alasan tersebut, para menteri energi Uni Eropa sepakat bertemu pada hari Jumat (09/09) dalam undangan resmi untuk "bertukar pandangan."

Keputusan formal belum dijanjikan, tetapi waktu sangat penting. Komisi Eropa menginginkan mandat untuk mempersiapkan intervensi di pasar listrik dan blok gas. Presiden Ursula von der Leyen mengumumkan Rabu (07/09) ini, dia ingin mempresentasikan rancangan pertama peraturan yang berisi tindakan drastis pada awal minggu depan.

Penghematan energi

Pada periode puncak konsumsi listrik (pagi dan sore hari), negara-negara anggota UE harus membuat komitmen yang mengikat untuk mengurangi konsumsi. Ini karena pembangkit listrik berbahan bakar gas yang mahal harus dihidupkan untuk menutupi konsumsi selama masa-masa ini.

Von der Leyen tidak memberikan angka konkret tentang seberapa besar pengurangan tersebut, tetapi di kalangan komisi ada pembicaraan setidaknya 10%. Negara-negara anggota telah berkomitmen untuk mengurangi konsumsi gas sebesar 15% di musim dingin, tetapi hanya secara sukarela. Hungaria menolak tindakan itu sepenuhnya dan masih harus dilihat apakah semua negara anggota sekarang akan setuju untuk menghemat listrik.

Membatasi keuntungan energi terbarukan untuk mensubsidi tagihan listrik

Untuk mengendalikan harga, Komisi Uni Eropa mengusulkan agar perusahaan yang menghasilkan listrik murah dari matahari, angin, atau air harus membayar retribusi baru. Hal ini dimaksudkan untuk membuat perbedaan antara sumber-sumber ini dengan listrik yang dihasilkan dari gas sebagai bentuk listrik paling mahal di pasar dan menetapkan harga bagi produsen.

Retribusi akan mengurangi keuntungan yang lebih besar dari beberapa jenis pembangkit listrik, keuntungan yang hanya dapat direalisasikan karena harga gas yang meroket. Ini adalah keuntungan yang "tidak pernah diimpikan oleh produsen," kata von der Leyen.

Memastikan pasar listrik yang stabil

Presiden Uni Eropa Ceko telah memperingatkan rekor harga pembelian listrik dan berkurangnya penawaran menimbulkan risiko nyata untuk pasokan. Pasar membutuhkan lebih banyak likuiditas sehingga jaringan rumit dari kontrak pasokan jangka pendek dan panjang, opsi dan derivatif dapat terus berfungsi. Bank Sentral Eropa harus menggelontorkan lebih banyak uang ke pasar, aturan perdagangan yang ketat harus dilonggarkan, dan beberapa derivatif harus dihapus, menurut kertas kerja rahasia kepresidenan Ceko.

Membatasi harga gas

Komisi Uni Eropa menganjurkan batas harga untuk gas yang masih dipasok dari Rusia. Ini berarti bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak bisa lagi menghasilkan keuntungan yang semakin meningkat. Uni Eropa sekarang hanya mendapatkan 9% gas alamnya dari Rusia, dibandingkan dengan 40% tahun lalu.

Von der Leyen berhati-hati dengan ancaman Putin untuk berhenti memasok gas jika batas harga UE diberlakukan.

"Kita seharusnya tidak terkesan," katanya, seraya menambahkan bahwa 13 negara anggota UE sudah tidak lagi menerima gas dari Rusia. Von der Leyen juga tidak menutup kemungkinan membatasi harga liquefied natural gas (LNG) yang dipasok dari Amerika Serikat atau Timur Tengah, meski UE harus tetap bersaing dengan kawasan lain yang juga membeli LNG.

Akankah negara-negara anggota UE ikut bermain?

Von der Leyen tampaknya yakin bahwa langkah-langkah ini dapat diterapkan dengan cepat dan tanpa banyak perlawanan. "Skimming keuntungan sebagai instrumen darurat, dalam jangka pendek dan di saat krisis, memiliki dasar hukum di tingkat Eropa," kata von der Leyen beberapa hari lalu pada pertemuan tertutup bersama Partai Demokrat Kristen konservatif, Kelompok parlemen Uni di Bundestag, majelis parlemen Jerman.

Namun, pengenalan langkah-langkah ini membutuhkan dukungan Spanyol, Italia, dan Yunani untuk mengubah sistem mereka lagi.

Haruskah listrik masih diperdagangkan di seluruh UE?

Komisi UE, Kepresidenan Dewan Ceko, dan para ahli dari lembaga pemikir ekonomi Bruegel yang berbasis di Brussels, semuanya mendukung mempertahankan pasar listrik Eropa yang relatif terderegulasi, di mana listrik dibeli dan dijual melintasi perbatasan. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan keamanan pasokan di semua negara anggota, kata mereka.

Pasokan listrik Prancis saat ini akan hancur tanpa perdagangan lintas batas karena negara itu mengimpor 12% listriknya dari Jerman dan Italia karena pembangkit listrik tenaga nuklirnya sendiri yang rusak. Namun, pada tahun 2021 Prancis masih menjadi pengekspor listrik utama dan diperkirakan akan segera melakukannya lagi.

(bh/ha)

Simak video 'Putin Salahkan Eropa Atas Krisis Energi':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT