ADVERTISEMENT

Ancaman Bencana dari Serangan di Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 12 Agu 2022 15:54 WIB
Kiev -

Rusia dan Ukraina saling menuduh satu sama lain menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa. Padahal Sekretaris Jenderal PBB mengusulkan untuk mendirikan zona demiliterisasi di lokasi tersebut di tengah ketakutan akan bencana.

Perusahaan energi Ukraina Energoatom mengatakan lima serangan dilakukan di kompleks Zaporizhzhia pada Kamis (11/8), termasuk di dekat tempat penyimpanan bahan radioaktif. Sementara, pejabat yang ditunjuk Rusia mengatakan Ukraina menembak dua kali pembangkit listrik itu.

Dewan Keamanan PBB bertemu pada Kamis untuk membahas situasi tersebut. Sekretaris Jenderal PBB António Guterres meminta kedua belah pihak untuk menghentikan semua pertempuran di lokasi pembangkit listrik.

"Lokasi itu tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun. Sebaliknya, ada kebutuhan mendesak untuk menyepakati di tingkat teknis tentang batas demiliterisasi yang aman untuk mengamankan daerah tersebut," tegas Guterres dalam sebuah pernyataan.

Ancaman bencana nuklir

Rusia merebut Kawasan Zaporizhzhia pada Maret setelah menginvasi Ukraina pada 24 Februari. Pembangkit Nuklir yang terletak dekat dengan garis depan, dipegang oleh pasukan Rusia dan dijalankan oleh pekerja Ukraina.

Pada pertemuan Dewan Keamanan PBB, Amerika Serikat mendukung seruan untuk zona demiliterisasi dan meminta Badan Energi Atom Internasional (IAEA) untuk mengunjungi situs tersebut.

Perwakilan tetap Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzya, mengatakan dunia sedang didorong "ke ambang bencana nuklir yang sebanding dengan skala Chernobyl." Dia mengatakan para pejabat IAEA dapat mengunjungi situs tersebut pada awal bulan ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuntut agar Rusia mengembalikan pabrik itu ke kendali Ukraina. "Hanya penarikan penuh Rusia dan pemulihan kontrol penuh Ukraina atas situasi di sekitar pabrik yang dapat menjamin dimulainya kembali keamanan nuklir untuk seluruh Eropa," kata Zelenskyy dalam pesan video.

Prancis mendukung permintaan Zelenskyy dan mengatakan pendudukan Rusia atas situs tersebut mengancam perdamaian. "Kehadiran dan tindakan pasukan militer Rusia di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir secara signifikan meningkatkan risiko kecelakaan dengan konsekuensi yang berpotensi menghancurkan," kata Kementerian Luar Negeri Prancis dalam sebuah pernyataan.

Kepala pengawas nuklir PBB memperingatkan pertemuan darurat Dewan Keamanan pada Kamis tentang krisis "kuburan" yang terjadi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di Ukraina, ketika Moskow dan Kyiv bertukar tuduhan penembakan di dekat fasilitas itu.

"Ini adalah jam yang serius, jam yang berat," Rafael Grossi, kepala Badan Energi Atom Internasional, mengatakan kepada Dewan Keamanan, menambahkan bahwa IAEA harus segera diizinkan untuk melakukan misi ke Zaporizhzhia.

Ukraina: Rusia lakukan pemerasan gunakan isu nuklir

Sementara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuduh Moskow melakukan "pemerasan nuklir" saat ia mendesak masyarakat internasional "untuk segera bereaksi untuk mengusir penjajah dari Zaporizhzhia."

"Hanya penarikan penuh Rusia ... yang akan menjamin keamanan nuklir untuk seluruh Eropa," kata Zelenskyy dalam pidato video kepada negara tersebut.

Kyiv dan Moskow sebelumnya saling menuduh menyerang situs tersebut. Ukraina juga menuduh Rusia menembakkan rudal ke kota-kota Ukraina di atas pembangkit listrik tenaga nuklir yang disita, karena tahu akan berisiko bagi Ukraina untuk membalas tembakan.

Badan nuklir Ukraina, Energoatom, mengatakan telah terjadi penembakan oleh Rusia di dekat salah satu dari enam reaktor pembangkit nuklir yang telah menyebabkan "asap yang luas" dan "beberapa sensor radiasi rusak".

Zelenskyy telah memperingatkan Rusia dapat menyebabkan insiden "bahkan lebih bencana dari Chernobyl." Ia juga menyebut "Rusia telah mengubah stasiun nuklir menjadi medan perang."

Ukraina menyerukan sanksi yang lebih kuat terhadap Rusia, dengan mengatakan Rusia sebagai "negara teroris." Pernyataan itu merujuk pada tindakan Rusia di Ukraina merupakan "genosida yang ditargetkan terhadap rakyat Ukraina."

rs/hp (Reuters, AFP)

(nvc/nvc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT