Polisi Jerman Usut Penggunaan Simbol Invasi Rusia dalam Aksi Pro-Rusia

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Rabu, 20 Apr 2022 09:27 WIB
Jakarta -

Polisi di beberapa negara bagian Jerman membuka penyelidikan atas aksi-aksi pro-Rusia yang belakangan digelar di beberapa kota di Jerman, antara lain karena "dukungan dan persetujuan" atas tindakan illegal Rusia di Ukraina, yang diduga telah melakukan kejahatan perang.

Lebih dari 140 investigasi telah diluncurkan, sebagian besar menyelidiki penggunaan simbol "Z" yang terlihat dalam beberapa aksi protes di Jerman. Simbol itu digunakan militer Rusia dalam invasi ke Ukraina dan dalam penyerangan terhadap warga sipil.

Beberapa negara bagian Jerman mengklasifikasikan penggunaan simbol itu sebagai dukungan atau persetujuan terhadap tindakan ilegal dan invasi militer.

"Tampilan simbol-simbol ini di ranah publik sehubungan dengan invasi Rusia, akan memicu penyelidikan, ketika penggunaannya dalam konteks itu berarti dukungan untuk perang agresi Rusia," kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri negara bagian Magdeburg.

Tanda Z hanya simbol solidaritas?

Kementerian Dalam Negeri Nordrhein-Westfalen (NRW), negara bagian terpadat di Jerman, telah membuka penyelidikan terhadap 37 kasus, antara lain karena tuduhan "persetujuan atas kejahatan perang".

"Dari jumlah itu, 22 investigasi menyelidiki penggunaan simbol Z sebagai tanda solidaritas dengan komandan militer Rusia," kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri NRW kepada jaringan media dan jurnalis investigasi RND.

Pada akhir Maret lalu, parade mobil digelar dari kota Köln ke kota Bonn, bekas ibu kota Jerman, yang berakhir di tugu peringatan Uni Soviet di sebuah pekuburan lokal.

Juru bicara kementerian juga mengatakan, kerusakan properti juga telah terjadi sehubungan dengan perang, dan penyelidik juga mengusut penggunaan simbol "Z" dalam kasus ini.

Penyelenggara protes pro-Rusia mengatakan, mereka tidak mendukung perang, tetapi memrotes diskriminasi terhadap penutur bahasa Rusia yang terjadi di Jerman sejak invasi Rusia.

Aksi pro-Rusia: kebebasan berbicara atau tindak pidana?

Penyelidik di negara bagian Hamburg dan Sachsen-Anhalt juga mengambil tindakan, dengan membuka penyelidikan atas masing-masing 17 dan 19 kasus untuk pelanggaran pidana.

Di negara bagian Bayern, Kementerian Kehakiman tidak mengumumkan jumlah kasus yang sedang diselidiki. Tetapi Menteri Kehakiman Georg Eisenreich mengatakan, jaksa penuntut umum Bayern mengambil tindakan tegas terhadap orang-orang yang mendukung perang ilegal.

Georg Eisenreich menegaskan, kebebasan berpendapat dilindungi dalam konstitusi Jerman. "Setiap orang di Jerman dapat mengungkapkan pendapat mereka. Tetapi kebebasan berekspresi berakhir, di mana tindak pidana dimulai," katanya. Menteri kehakiman negara bagian Bayern itu menambahkan: "Kami tidak akan menerima persetujuan kejahatan terhadap hukum internasional."

hp/as (dpa, epd, afp)

(ita/ita)