Konflik di Yerusalem Meluap ke Jalur Gaza

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Selasa, 19 Apr 2022 17:09 WIB
Jakarta -

Sebuah roket dikabarkan meluncur dari Jalur Gaza ke selatan Israel pada Senin (18/4) malam. Roket meledak di udara usai ditangkal rudal anti serangan udara Israel.

Sebagai aksi balasan, sejumlah jet tempur membombardir "situs pembuatan senjata" milik Hamas di selatan Gaza, pada Selasa (19/4) dini hari, kata militer di markasnya di Tel Aviv. Hingga kini, tidak satu pun kelompok bersenjata Palestina mengklaim bertanggungjawab atas serangan tersebut.

Insiden di Gaza melengkapi Ramadan penuh kekerasan bagi warga Palestina, menyusul eskalasi antara demonstran dan kepolisian Israel di Haram al-Sharif. Setahun silam, eskalasi serupa memicu perang selama 11 hari di Gaza.

Senin kemarin, polisi Israel mengumumkan telah menangkap 11 warga Palestina dalam serangkaian aksi penggerebekan di Tepi Barat Yordan. Di Jenin, aparat keamanan Israel mengaku mendapat lemparan batu dan bom molotov.

"Tentara diperintahkan merespons dengan menggunakan peluru tajam terhadap tersangka yang melemparkan bahan peledak," kata petinggi militer Israel. Akibatnya dua orang warga mengalami luka serius, lapor Kementerian Kesehatan Palestina.

Dalam beberapa pekan terakhir, sedikitnya 26 warga Palestina tewas dalam aksi aparat keamanan Israel. Sebagian besar tewas dalam bentrokan atau karena menyerang tentara dengan senjata tajam atau bahan peledak. Namun begitu, setidaknya dua warga sipil tak berdosa juga dilaporkan tewas ditembak aparat.

Prahara diplomasi di Timur Tengah

Serangan kepolisian Israel terhadap demonstran Palestina yang membarikade diri di dalam Masjid al-Aqsa turut memicu respons dari jiran Arab. Yordania dan Mesir, yang selama ini saling mengkoordinasikan situasi keamanan dengan Israel, mengecam serangan terhadap al-Aqsa dan memanggil duta besarnya sebagai protes.

Perkembangan di Yerusalem ikut dibahas antara Raja Abdullah II dan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi. Keduanya menyepakati "pentingnya untuk menghentikan semua langkah ilegal dan provokatif oleh Israel," di Haram al-Sharif.

Yordania berniat mengajak negara Arab lain untuk membahas situasi tersebut.

Sementara itu, Amerika Serikat mengimbau semua pihak untuk "menahan diri, menghindari aksi-aksi dan retorika provokatif, serta merawat status quo yang bernilai historis," di Haram al-Sharif, tulis Kementerian Luar Negeri, Senin (18/4).

Selasa (19/4), Dewan Keamanan PBB menjadwalkan sidang tertutup untuk membahas masalah Palestina dan Israel.

Sejak beberapa tahun terakhir, Israel berusaha menggiatkan upaya diplomatik untuk mendapat pengakuan dari negara-negara muslim, antara lain dengan mengesampingkan isu Palestina. Namun eskalasi kekerasan terbaru di Yerusalem kembali menempatkan isu tersebut sebagai pusat perhatian.

Status quo al-Aqsa

Palestina sejak lama mengkhawatirkan status Haram al-Sharif sebagai situs suci umat muslim. Di atas bukit suci itu dulu berdiri Kuil Solomon yang menjadi kiblat keimanan bagi umat Yahudi. Dalam kesepakatan dengan Palestina, warga Yahudi diizinkan untuk berkunjung ke Haram al-Sharif, tapi dilarang untuk berdoa.

Status quo itu mulai goyah seiring menguatnya klaim teritorial oleh kaum nasionalis Israel dan ekstremis Yahudi terhadap situs suci tersebut. Sejak beberapa tahun terakhir, mereka rajin mengadakan kunjungan ke Haram al-Sharif, yang memaksakan pengamanan ketat oleh kepolisian.

Ketegangan memuncak ketika beberapa pekan lalu seruan kelompok ekstremis Yahudi untuk menyembelih hewan di atas bukit suci itu menyebar di kanal-kanal media sosial Palestina. Akibatnya warga muslim diminta untuk melindungi Masjid al-Aqsa.

Ketika pemuda Palestina dilaporkan mulai menumpuk batu di pintu masuk al-Aqsa pada Jumat (15/4) lalu, kepolisian merangsek masuk untuk membubarkan demonstran.

Israel dituduh ingin membagi dua Haram al-Sharif untuk membuka sinagoga bagi warga Yahudi. Cara ini pernah dipraktikkan terhadap Masjid Ibrahimi di Hebron, Tepi Barat Yordan. Namun pemerintah di Yerusalem membantah ingin mengubah status quo di Haram al Sharif.

rzn/as (ap,rtr)

(ita/ita)