10 Fakta tentang Titanic yang Mungkin Belum Anda Tahu

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Sabtu, 16 Apr 2022 20:16 WIB
Jakarta -

Titanic sebelumnya disebut-sebut sebagai keajaiban teknik. Dibangun di Belfast, itulah kapal terbesar pada zamannya. Kapal megah itu memulai pelayaran perdananya dari Southampton, Inggris, menuju New York, Amerika Serikat. Banyak orang kaya yang ikut berlayar, antara lain John Jacob Astor, salah satu orang terkaya dunia saat itu, dan pengusaha Benjamin Guggenheim. Mereka semua ingin mencatat sejarah sebagai penumpang pertama di Titanic.

Pada malam 14 April 1912, kapal raksasa itu menabrak gunung es dan akhirnya tenggelam. Hingga kini ada banyak mitos dan legenda seputar kecelakaan itu. Inilah 10 fakta tentang Titanic yang mungkin terlewatkan oleh Anda.

1. Teropong terkunci di lemari

Pada malam yang menentukan tanggal 14 April, pelaut Frederick Fleet sedang bertugas. Dia seorang pelaut berpengalaman yang telah berlayar sejak usia 12 tahun. Dikatakan bahwa cuaca sangat dingin malam itu, ketika awak kapal melihat massa gelap di air — bercak pertama gunung es — dan melaporkan bahaya itu kepada atasannya. Perwira pertama segera merespons, tetapi terlambat. Awak kapal yang selamat dari bencana kemudian menyatakan bahwa dia tidak memiliki teropong, karena teropong itu berada di lemari yang terkunci, dan kuncinya terbawa seorang perwira yang waktu itu tidak berada di atas kapal. Sebagian awak kapal memang diganti sesaat sebelum penyeberangan Atlantik pertama, dan perwira ini termasuk di antara mereka yang diganti. Dia pasti lupa meninggalkan kunci di kapal.

2. Band terus bermain

Ketika Titanic menabrak gunung es dan jelas bahwa kapal akan tenggelam, terjadi kekacauan dan penumpang yang ketakutan berebut naik sekoci. Namun, musisi kapal memutuskan untuk tetap bermain di dek kelas mewah. Selama lebih dari dua jam setelah tabrakan, band masih berusaha menenangkan orang-orang yang ketakutan. Kedelapan musisi kehilangan nyawanya. Adegan yang mengharukan tentang band ini dapat dilihat dalam film Titanic karya sutradara James Cameron tahun 1997.

3. 'Be British, boys, be British'

Tidak ada insinyur dan masinis Titanic yang selamat. Kapten Edward John Smith diceritakan telah mendorong krunya dengan kata-kata, 'Be British, boys, be British' (jadilah orang Inggris, jadilah orang Inggris). Penumpang kelas satu, pengusaha Benjamin Guggenheim, dilaporkan mengatakan, "Kami telah berdandan sebaik mungkin dan bersiap untuk turun, seperti pria terhormat." Sedangkan pengusaha real estate John Jacob Astor berkata, "Saya tadi minta es, tapi sekarang ini konyol." Dia membantu seorang perempuan muda dan seorang anak ke sekoci. Dari sekitar 2.240 penumpang, hanya 700 orang yang selamat dari bencana.

4. Minum alkohol agar tetap hangat

Laut malam itu bersuhu sekitar nol derajat Celsius. Seseorang biasanya hanya bisa bertahan selama maksimal 15 menit. Charles Joughin, kepala pembuat roti di Titanic, adalah salah satu yang selamat dan menjadi terkenal. Meski terpilih sebagai kapten salah satu sekoci, dia memutuskan untuk menyerahkan posisinya karena sudah ada pelaut di sekoci itu. Joughin masuk air dengan kapal yang tenggelam, tetapi dia sebelumnya minum begitu banyak alkohol sehingga tidak merasakan dinginnya air. Setelah dua jam berenang, dia ditarik ke sekoci yang terbalik dan akhirnya dijemput kapal penyelamat.

5. Kisah cinta Titanic

Kisah cinta Rose dan Jack yang ditampilkan dalam film "Titanic" James Cameron adalah murni fiksi. Namun, ada kisah kekasih yang mengalami akhir yang tragis. Salah satu contohnya adalah pemilik department store Amerika Macy's dan istrinya: Isidor dan Ida Straus. Mereka telah menghabiskan musim dingin di Eropa dan sedang dalam perjalanan pulang ke New York. Keduanya ditawari tempat duduk di sekoci, tetapi Isidor menolak — selama ada anak-anak dan perempuan berada di kapal yang tenggelam, dia tidak mau naik ke sekoci.

Istrinya Ida, tidak ingin diselamatkan tanpa suaminya dan dilaporkan telah berkata, "Saya tidak akan berpisah dari suami saya. Seperti yang kita jalani hingga kini, kita akan mati bersama." Beberapa plakat memperingati pasangan ini, termasuk satu di department store Macy di New York City.

6. Mengapa tidak ada cukup sekoci di Titanic?

Titanic seharusnya memiliki 32 sekoci, tetapi perusahaan pelayaran yakin bahwa kapal itu aman dan membawa sekoci sebanyak itu hanya akan menghabiskan ruang di geladak. Perusahaan memang tidak melanggar undang-undang keselamatan yang berlaku saat itu, karena menurut peraturan, jumlah sekoci penyelamat kapal didasarkan pada berat kapal, bukan pada jumlah penumpangnya. Titanic hanya membawa 16 sekoci dan empat perahu lipat, jadi hanya 700 orang yang bisa diselamatkan.

7. Sebelumnya sudah jadi cerita novel

Mungkin sebelum menamai kapal, perusahaan pelayaran White Star Line seharusnya membaca buku penulis Morgan Robertson "Futility" yang diterbitkan tahun 1898. Novel tersebut menceritakan kisah sebuah kapal besar dan mewah bernama Titan yang menabrak gunung es saat berlayar antara AS dan Inggris — persis seperti yang terjadi pada Titanic.

8. Pencarian panjang bangkai kapal yang tenggelam

Banyak orang berusaha untuk menemukan Titanic yang tenggelam, tetapi baru 73 tahun setelah bencana, pada tahun 1985, arkeolog bawah laut Robert Ballard berhasil menemukan bangkai kapal itu di Atlantik Utara dan memotretnya untuk pertama kali. Dia membiayai upaya pencarian ini dengan mencari sisa-sisa dua kapal selam yang tenggelam dalam misi rahasia Angkatan Laut AS. Dia kemudian diizinkan menggunakan peralatan Angkatan Laut selama 12 hari untuk menemukan Titanic. Pada kedalaman 3.800 meter, dalam kegelapan abadi, dia menemukan bangkai kapal mewah itu. Tepat pada waktunya, karena mikroba telah memenuhi kapal karam dan mulai menguraikan Titanic sepotong demi sepotong. Para ilmuwan menduga bangkai kapal itu akan hilang pada tahun 2030.

9. Menjadi cerita film

Adaptasi film paling terkenal dari kisah Titanic mungkin adalah film James Cameron dari tahun 1997. Film ini memperoleh 2,5 miliar dolar dan dianggap sebagai salah satu film paling sukses dalam sejarah — ia memenangkan 11 Oscar. Namun, masih ada film adaptasi lainnya. Yang pertama dibuat pada tahun 1912, tahun yang sama dengan tenggelamnya kapal itu, diberi judul "Saved From the Titanic" (Diselamatkan Dari Titanic), dengan peran utama dimainkan oleh seorang yang selamat dari bencana itu. Film Titanic yang lain dibuat di Jerman selama Perang Dunia II, tetapi rezim Nazi menggunakan film itu sebagai alat propaganda melawan AS dan Inggris.

10. Sudah banyak kapal yang lebih besar dari Titanic

Sejak 1912, banyak kapal penumpang yang telah berlayar di Atlantik. Dalam hal besarnya kapal, Titanic juga sudah lama disusul banyak kapal yang lebih baru. Kapal pesiar terbesar saat ini adalah Wonder of the Seas, dengan lebar 66 meter (lebar Titanic 28 meter), tingginya 72,5 meter (Titanic tingginya 53 meter).

(hp/ha)

(ita/ita)