Uji Coba Roket Korsel Picu Perlombaan Senjata dengan Korut

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 22 Okt 2021 17:38 WIB
Jakarta -

Korea Selatan meluncurkan roket buatan dalam negeri pertamanya, Nuri, pada Kamis (21/10) sore waktu setempat, dari Pusat Luar Angkasa Naro di daerah timur laut Goheung. Pembuatan roket Nuri yang menelan biaya sekitar 2 triliun won (Rp24,1 triliun) nyatanya belum berhasil menyelesaikan misi pengiriman satelit uji ke orbit.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan roket mencapai ketinggian 700 kilometer, dengan muatan 1,5 ton yang berhasil dipisahkan. Namun, Moon mengatakan bahwa "menempatkan satelit tiruan ke orbit tetap merupakan misi yang belum selesai."

Meskipun tes tersebut tidak dapat memenuhi tugasnya menempatkan satelit ke orbit, peluncuran tersebut dilakukan ketika Korea Selatan tengah bersaing dengan Korea Utara dalam kemajuan teknologi persenjataan.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengklaim uji coba itu sebagai "pencapaian luar biasa" yang membawa Korea Selatan selangkah lebih maju menuju program peluncuran luar angkasa.

Uji coba SLBM Korea Utara juga telah lama direncanakan

Berbicara kepada wartawan, Moon mengatakan sangat penting bagi Korea Selatan untuk membangun pertahanannya: "Kemampuan pertahanan yang kuat selalu ditujukan untuk memastikan perdamaian."

"Republik Korea berupaya membangun angkatan bersenjata yang cerdas dan kuat berdasarkan teknologi mutakhir," tambahnya.

Peluncuran roket Nuri Korea Selatan telah lama direncanakan. Analis mengatakan bukan kebetulan bahwa Korea Utara pada Selasa (20/10) melakukan peluncuran pertama teknologi Submarine-Launched Ballistic Missil (SLBM) atau senjata rudal balistik yang diluncurkan melalui kapal selam.

Peluncuran tersebut dilakukan di lepas pangkalan angkatan laut di pantai barat semenanjung. Sejauh ini Korea Utara telah delapan kali melakukan peluncuran rudal.

Korea Utara akui pembangunan militer

Tepat satu minggu sebelumnya, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menghadiri pameran pengembangan pertahanan di Pyongyang, untuk memperingati 76 tahun berdirinya Partai Buruh, seraya mengeluarkan pembenaran serupa untuk pembangunan militernya sendiri.

"Kita juga harus kuat untuk generasi mendatang," kata Kim seperti dikutip Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) yang dikelola pemerintah. "Itu adalah tugas pertama dan terpenting kami."

"Bahaya militer yang dihadapi negara kita setiap hari terhadap ketegangan militer yang terjadi di sekitar semenanjung Korea berbeda dari 10 atau lima, bahkan tiga tahun lalu," katanya.

Kim salahkan "situasi tidak stabil di kawasan" pada Amerika Serikat.

Pada akhir September, Korea Utara menguji apa yang diklaimnya sebagai rudal hipersonik baru yang canggih.

Analisis pertahanan AS menunjukkan bahwa Pyongyang dapat melanjutkan uji coba nuklir bawah tanah atau menembakkan rudal balistik jarak jauh pada tahun depan.

Keduanya akan melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB. Namun, Pyongyang menegaskan bahwa perkembangan militernya murni defensif dan diperlukan karena musuh-musuhnya, terutama AS, Korea Selatan, dan Jepang, tetap berkomitmen untuk menggulingkan rezim Kim.

Secara signifikan, angkatan laut Korea terus maju dengan rencana membangun kapal induk pertama negara itu di tengah diskusi tentang kemungkinan pengembangan kapal selam bertenaga nuklir.

Korea Utara 'berhati-hati untuk tidak melewati garis merah'

"Korut baru saja menguji rudal hipersonik pertamanya dan sekarang telah meluncurkan SLBM, jadi tampaknya mereka menunjukkan kepada Selatan dan seluruh dunia apa yang bisa mereka lakukan," kata June Park, seorang ekonom politik di Universitas Princeton.

"Korea Selatan tidak bisa hanya duduk dan membiarkan itu terjadi, pertunjukan pertahanan Seoul adalah kesempatan untuk menunjukkan 'kami juga memiliki kemampuan untuk membela diri,'" katanya kepada DW.

Robert Dujarric, Co-Direktur Institut Studi Asia Kontemporer di Universitas Kuil Tokyo, mengatakan telah terjadi peningkatan dalam perebutan "pedang" setelah periode pengekangan relatif di Semenanjung Korea. Namun, dia mengatakan Pyongyang sangat menyadari di mana letak "garis merah".

"Sejak gencatan senjata pada akhir Perang Korea pada tahun 1953, kami telah melihat serangan berkala pengembangan senjata baru di Utara - seperti uji coba nuklir dan kemudian peluncuran rudal balistik antarbenua - tetapi Utara telah sangat berhati-hati untuk tidak melakukannya, untuk tidak melewati garis merah," katanya.

"Mereka telah menyebabkan insiden skala kecil, provokatif, dan mengganggu diri mereka sendiri - tetapi mereka tidak pernah melangkah terlalu jauh karena mereka tahu bahwa melintasi garis merah itu akan menimbulkan pembalasan besar-besaran AS," katanya.

Tak lain hanya sebuah fase

"Saya pikir kita berada dalam siklus itu lagi dan harus diingat bahwa ada satu hal untuk melakukan parade rudal baru melalui Pyongyang atau melakukan peluncuran uji coba," jelas Park.

Sayangnya, kata Park, pengembangan senjata nuklir Korea Utara memberikan sedikit kelonggaran bagi Selatan untuk memajukan kemampuan militernya sendiri di tahun-tahun mendatang.

Orang-orang Korea Selatan terbagi dua ketika dihadapkan pada pertanyaan apakah akan mengembangkan penangkal nuklir domestik atau tidak, katanya. Namun, jika itu terjadi, gemanya akan terasa jauh di luar Korea Utara dan bisa mengacaukan seluruh wilayah Asia timur laut, di mana Rusia, Cina, dan Jepang juga merupakan kekuatan utama, Park menjelaskan. (ha/hp)

(ita/ita)