Gedung Pertemuan Tiga Agama Mulai Dibangun di Berlin

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 28 Mei 2021 15:32 WIB
Jakarta -

Gagasan yang sudah ada bertahun-tahun lalu kini segera menjadi kenyataan. Pada Kamis (27/5), acara peletakan batu pertama untuk gedung House of One, telah berlangsung di Berlin, Jerman. Ini merupakan sebuah proyek pembangunan bersama yang digalang oleh umat Kristen, Yahudi, dan Islam. House of One akan menjadi tempat ibadah dan tempat pertemuan bagi umat ketiga agama, yang terletak di tengah kota Berlin.

"Ini adalah proyek penting untuk Berlin," kata pendeta Gregor Hohberg, salah satu pemrakarsa proyek itu. "Yahudi, Kristen, Muslim, serta orang-orang dari agama lain dan kelompok ateis telah membicarakannya setidaknya selama sepuluh tahun."

Kota seperti Berlin membutuhkan tempat seperti House of One, tambahnya, untuk membuka peluang saling mengenal dan saling terlibat satu sama lain. "(Gedung) Ini adalah simbol yang sangat penting," lanjutnya. Dia menyebut situs itu sebagai "tempat damai".

House of One dibangun di situs gereja Petrikirche, yang pada abad ke-13 memiliki menara tertinggi di Berlin, dan tetap berdiri selama Perang Dunia sampai pemerintah komunis Jerman Timur merobohkannya pada tahun 1964.

Simbol koeksistensi tiga agama di Berlin

Upacara peletakan batu pertama disiarkan langsung di internet. Ketua Parlemen Jerman Wolfgang Schuble dalam kata sambutannya mengatakan, House of One adalah proyek luar biasa, karena "untuk pertama kalinya wakil-wakil ketiga agama Ibrahimiah merencanakan sesuatu bersama-sama."

"Umat dari ketiga agama akan bertemu di sini dengan sikap keterbukaan, menerima pandangan masing-masing kelompok dengan sikap saling menghormati, tanpa harus menanggalkan identitasnya," kata Schuble.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, House of One akan selesai dibangun dalam lima tahun. Kompleks ini akan menjadi rumah bagi gereja, sinagoga, dan masjid, dibangun di sekitar sebuah aula pertemuan, dan akan menjadi simbol koeksistensi ketiga agama. Anggaran pembangunannya sekitar 43,5 juta euro.

Mendorong keterlibatan, bukan menabur konflik

Imam Osman rs yang sejak awal terlibat dalam proyek tersebut mengatakan, Berlin adalah rumah bagi lebih dari 80 masjid dan ruang salat Islam, tetapi kompleks seperti ini akan menjadi yang pertama di kota Berlin. "Ini akan menjadi masjid paling sentral di Berlin," kata Osman rs.

"Penting untuk selalu mencoba memahami bagaimana orang lain melihat sesuatu, dari mana asalnya atau apa yang mereka yakini," kata Gregor Hohberg. "Masyarakat akan mendapat manfaat jika ada dialog. Dan itulah yang kami lakukan di sini."

Sekalipun belum memiliki bangunan pusat pertemuan, peserta House of One sudah beberapa kali berkumpul, baik dalam suasana suka maupun duka, seperti pascapenyerangan terhadap warga Muslim di Selandia Baru, terhadap warga Kristen di Sri Lanka, atau terhadap warga Yahudi di AS dan Jerman.

"Kami telah menjadi teman. Kami telah memastikan bahwa seorang rabi, imam, dan pendeta bisa berdiri bahu-membahu," kata Osman rs. Ekstremisme tidak dapat menghancurkan iman dan perdamaian, lanjutnya seraya menambahkan: "Kita harus secara aktif melakukan sesuatu untuk mengatasinya."

(hp/gtp)

(ita/ita)