Rusia Gelar Konferensi Perdamaian Afganistan dan Taliban

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 19 Mar 2021 18:54 WIB
Jakarta -

Pada hari Kamis (18/03), Rusia menjadi tuan rumah konferensi perdamaian antara pemerintah Afganistan dan Taliban di Moskow, untuk mendorong terwujudnya gencatan senjata dan mengesahkan perjanjian pembagian kekuasaan di negara yang dilanda perang itu.

Konferensi perdamaian di Moskow diadakan setelah negosiasi antara pemerintah Afganistan dan Taliban di Doha, Qatar, tidak membuahkan hasil. Pertemuan serupa juga akan digelar Turki pada April mendatang.

AS dan Rusia serukan gencatan senjata

Konferensi Moskow dihadiri oleh perwakilan khusus AS Zalmay Khalilzad bersama dengan para pejabat dari Pakistan dan Cina. Washington telah menyetujui peran Rusia dalam upaya negosiasi Afganistan.

Pejabat AS, Rusia, Cina, dan Pakistan mendesak perwakilan dari pemerintah Afganistan dan Taliban untuk berkomitmen segera melakukan gencatan senjata yang dituangkan dalam pernyataan bersama.

"Kami menyerukan kepada semua pihak yang terlibat dalam konflik di Afganistan untuk mengurangi tingkat kekerasan di negara itu dan meminta Taliban untuk tidak mengumumkan kampanye ofensif selama musim semi-musim panas," bunyi pernyataan itu.

Pihak-pihak yang mengupayakan perdamaian tersebut menambahkan bahwa Afganistan harus mencapai kesepakatan "sesegera mungkin" untuk "mengakhiri lebih dari empat dekade perang di Afganistan."

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berharap konferensi Moskow akan "membantu menciptakan kondisi untuk mencapai hubungan antar-Afganistan yang progresif," dan memperingatkan bahwa "penundaan lebih lanjut tidak dapat diterima."

Rencana pemerintahan sementara Afganistan

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden saat ini sedang mempertimbangkan untuk menarik semua pasukan AS dari Afganistan pada 1 Mei mendatang, sesuai dengan kesepakatan Taliban dan Donald Trump.

Khalilzad berharap rakyat Afganistan akan berkomitmen pada penyelesaian politik yang tidak hanya mencakup gencatan senjata, tetapi juga pembentukan pemerintahan sementara.

Rusia mendukung gagasan pemerintahan sementara Afganistan, yang juga akan diisi oleh anggota Taliban. Pemerintahan sementara akan tetap berkuasa sampai pemilihan umum diadakan dan konstitusi baru dibuat.

Namun, Presiden Afganistan Ashraf Ghani menolak gagasan pemerintahan sementara, dengan alasan bahwa para pemimpin Afganistan hanya boleh dipilih melalui pemilihan. Taliban juga menyatakan skeptis terhadap gagasan tersebut.

Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu pendiri dan wakil pemimpin Taliban, mengatakan kepada peserta konferensi Moskow bahwa "Afganistan harus menentukan nasib mereka sendiri."

"Dunia harus memperhitungkan nilai-nilai Islam, kemerdekaan, dan kepentingan nasional rakyat Afganistan," kata Baradar.

Afganistan dilanda kekerasan baru

Pembicaraan perdamaian di Moskow terjadi karena situasi keamanan di Afganistan semakin memburuk. Pada hari Kamis (18/03), sebuah bom meledak di pinggir jalan di Kabul dan menewaskan empat orang di sebuah bus yang membawa staf pemerintah.

Sejauh ini belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas insiden tersebut. Pemerintah Afganistan menyalahkan Taliban atas serangan terhadap pejabat pemerintah dan pasukan keamanan.

ha/gtp (AFP, Reuters)

(ita/ita)