Bagaimana Kehidupan Komunitas Yahudi di Jerman Setelah Holocaust?

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Sabtu, 20 Feb 2021 17:55 WIB
Jakarta -

Sudah ada lebih dari 200.000 orang dan terus bertambah, komunitas Yahudi Jerman adalah satu-satunya di Eropa dengan populasi yang meningkat pesat. Ini adalah sebuah fakta yang mengejutkan mengingat apa yang terjadi selama Holocaust.

Sekitar 15.000 orang Yahudi kelahiran Jerman dibebaskan oleh pasukan Sekutu setelah perang, kebanyakan dari mereka selamat dalam persembunyian, yang lainnya di kamp konsentrasi.

Kongres Yahudi Dunia mengadakan pertemuan pascaperang pertamanya pada bulan Juli 1948, di mana dikeluarkan resolusi yang dengan jelas menyatakan "tekad orang-orang Yahudi untuk tidak pernah lagi menetap di tanah berlumuran darah Jerman."

"Beberapa dari mereka yang tinggal bertahan dengan bantuan orang Jerman non-Yahudi, dan mereka tidak setuju dengan pendapat bahwa semua orang Jerman bersalah. Yang lain terlalu tua atau terlalu lemah untuk bermigrasi," jelas Anthony Kauders, profesor sejarah di Universitas Keele Inggris.

Membangun kembali Yahudi Jerman, melawan segala rintangan

Pada tahun 1948, lebih dari 100 komunitas Yahudi telah didirikan di seluruh Jerman. Mereka terdiri dari dua kelompok yang sangat berbeda: Orang Yahudi kelahiran Jerman, yang sebagian besar telah sangat berasimilasi dan terhubung dengan lingkungan Jerman mereka. Dan pengungsi Yahudi yang terlantar dari negara-negara Eropa Timur. Mereka memiliki sarana yang terbatas dan pengetahuan yang terbatas tentang bahasa Jerman.

Lebih dari 90% pengungsi Yahudi yang berhasil mencapai Jerman kembali meninggalkan negara itu dalam waktu 3-4 tahun, kebanyakan ke AS dan Israel. Hanya sekitar 15.000 dari mereka bertahan di Jerman.

Banyak orang Yahudi dari Eropa Timur yang akhirnya menjadi orang Jerman yang dinaturalisasi. Baru di negara ini, mereka mengandalkan masyarakat sebagai sistem pendukung untuk kebutuhan agama, sosial dan budaya mereka.

Pada bulan Juli 1950 komunitas yang berbeda bergabung dan membentuk organisasi payung untuk mewakili mereka: Dewan Pusat Yahudi di Jerman.

Desakan menantang komunitas Yahudi Jerman itu menghasilkan kerja sama pragmatis dari lembaga-lembaga Yahudi internasional. "Sementara pendapat dan kebijakan Kongres Yahudi Dunia (World Jewish Congress – WJC) bahwa orang Yahudi harus meninggalkan Jerman, mereka yang memilih untuk tinggal di Jerman akan dengan senang hati diberi nasihat," kata WJC setelah pendirian Dewan Pusat Yahudi Jerman. Pada tahun 1954, WJC dan beberapa organisasi Yahudi internasional lainnya telah berafiliasi dengan badan Jerman tersebut.

Antisemitisme, sementara itu, terus menjadi masalah di Jerman. Sebuah laporan dari Desember 1946 tentang anti-Semitisme yang diedarkan oleh Angkatan Darat AS menemukan bahwa 18% orang Jerman masih "anti-Semit radikal" dan 21% lainnya adalah "anti-Semit." Jajak pendapat dari tahun 1947 menemukan bahwa lebih dari sepertiga penduduk Jerman merasa lebih baik tidak ada orang Yahudi di Jerman.

Suasana berubah ketika pemerintah Jerman Barat mengambil sikap menentang anti-Semitisme, kata sejarawan Kauders. "Untuk suatu perubahan, pemerintah secara resmi melawannya, dan itu tentu saja membuat semua perbedaan. Itu adalah sesuatu yang [orang-orang Yahudi] belum pernah temui sebelumnya di Jerman atau negara-negara Eropa Timur tempat mereka berasal. Itu memberi rasa aman bagi orang-orang Yahudi di Jerman."

Dua Jerman

Dua negara Jerman: Republik Demokratik Jerman (GDR, atau Jerman Timur), bagian dari Blok Timur yang berpihak pada Soviet, dan Republik Federal Jerman yang berpihak ke barat (dikenal sebagai Jerman Barat).

Banyak idealis politik dan Yahudi kelahiran Jerman awalnya tertarik ke Timur.

"Tidak ada yang datang untuk hidup sebagai seorang Yahudi di Jerman Timur - mereka ingin hidup sebagai komunis," kata sosiolog dan penulis Irene Runge, yang pada tahun 1949 sebagai anak kecil pindah bersama orangtuanya dari AS ke Jerman. Runge mengatakan bahwa penindasan adalah benang merah bagi orang Yahudi di bekas Jerman Timur: "Saya pikir itulah satu-satunya cara Anda dapat hidup di sini. Anda harus tetap fokus pada tujuan politik. Pola pikirnya adalah: 'Kami tidak akan membiarkan orang Jerman tinggal sendirian di negara ini, kami akan menjadikannya negara yang lebih baik dari sebelumnya. '"

Di atas kertas, kehadiran orang Yahudi di Jerman Timur hampir tidak ada, dengan hanya sekitar 1.500 anggota komunitas yang terdaftar pada tahun 1950-an.

Ketika Israel dan Jerman Barat menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1965, itu menandai kemajuan yang signifikan. Komunitas Yahudi Jerman menjalankan misi untuk membina hubungan yang hangat antara kedua negara. "Bagi orang Yahudi Jerman, lebih dari orang Yahudi lainnya, karena Holocaust, Israel menjadi sangat penting. Selalu ada gagasan 'hidup dengan koper', yang berarti jika keadaan menjadi terlalu buruk, kami akan pergi. Dan itulah sebabnya Israel sangat penting," Kauders menjelaskan.

Masuknya pasca-Soviet menghidupkan kembali komunitas Yahudi

Beberapa dekade berlalu, generasi kedua dan ketiga telah tumbuh yang tidak lagi menganggap tinggal di Jerman sebagai solusi sementara. Namun pergeseran paling signifikan terjadi dengan pembubaran Uni Soviet pada akhir 1991. Setelah pembukaan perbatasan Timur-Barat dan Soviet, hampir 220.000 orang Yahudi dari bekas Uni Soviet berimigrasi ke Jerman yang baru bersatu kembali dan diberi status pengungsi.

Masuknya "Yahudi Rusia" menghidupkan kembali komunitas yang mandek dan menyelamatkannya dari keruntuhan demografis. Tetapi integrasi mereka juga menimbulkan tantangan besar, karena kebanyakan pendatang jauh lebih sekuler daripada komunitas tradisional setempat.

Saat ini, orang Yahudi kelahiran Soviet dan keturunan mereka merupakan mayoritas orang Yahudi Jerman.

Generasi baru

Orang Yahudi dari negara-negara Barat seperti AS, Kanada, Argentina, dan Inggris telah menetap di Jerman selama dua dekade terakhir - terutama di Berlin, yang mereka anggap sebagai tujuan yang menarik untuk pengembangan pribadi dan profesional.

Selain itu, diperkirakan ada 15.000 hingga 20.000 orang Israel muda, berpendidikan tinggi, sekuler, dan berhaluan kiri secara politik telah tiba. Banyak dari mereka terkait dengan penyintas Holocaust, dan beberapa memiliki kewarganegaraan Eropa melalui orang tua dan kakek nenek mereka, memfasilitasi mereka untuk menetap di Jerman.

Namun bayangan anti-Semitisme masih jauh dari menghilang. Menjelang peristiwa minggu ini yang direncanakan untuk menandai 1.700 tahun kehidupan Yahudi di Jerman, sebuah laporan polisi baru telah mengungkapkan lonjakan kejahatan rasial anti-Semit, dengan lebih dari 2.275 insiden pada tahun 2020.

Bahwa ada orang Yahudi yang pindah ke Jerman saat ini yang kakek neneknya sendiri selamat dari Holocaust dan melarikan diri adalah pembalikan sejarah yang mencolok, kata sejarawan Kauders. "Fakta bahwa orang Israel untuk berada di Berlin sekarang, tanpa merasa bersalah, menunjukkan pluralisasi masyarakat Israel, dan juga Jerman." (vlz/yp)

(ita/ita)